[Supercoolday] Lesson Learned Ngurus Acara hari H

Adam Lumia 920_20130615_037

Tanggal 15 Juni yang lalu saudara sepupu Saya baru saja melangsungkan pernikahannya. Saya sudah beberapa kali menjadi panitia untuk bantu-bantu mengurus saudara sepupu saya yang menikah, tapi baru kali ini Saya bener-bener memperhatikan detil berlangsungnya acara, hehehe… Kan lumayan bisa belajar dan mengambil poin menarik supaya nanti acara Supercooldaynya lancar. Ini beberapa poin yang saya dapati menarik.

  • Buat yang orang tuanya gak begitu ketat terhadap acara adat, sebaiknya gak usah pake ada acara H-1 (entah midodareni atau sebagainya) soalnya itu kasian buat keluarga besar maupun buat pengantinnya, bakal capek banget klo H-1 masih ada acara-acara begitu. Mending H-1 fokus istirahat saja :).
  • Briefing klo bisa itu H-1, terutama kalau misalkan acara akadnya pagi dan resepsinya siang. Pagi-pagi orang-orang bakal udah heboh dandan dan gak semuanya bisa bangun pagi :p Jadi klo briefing baru hari H, bakal gak efektif.
  • Saya ingat pernikahan sepupu saya yang sebelum ini, briefingnya udah kayak briefing FBI yang mau nyerbu markas teroris, ada peta denah dalam ukuran besar dan masing-masing anggota FBI panitia diatur posisinya dimana dan jobdescnya apa. Hasilnya, acara tersebut berjalan super lancar walaupun undangannya ribuan orang.
  • Momen dari habis akad sampai resepsi (pas pengantin ganti baju) bisa dipake buat foto2 studio keluarga kita pake seragam yang kita kasih. Lumayan bisa foto keluarga di situ (dan fotonya nanti bisa kita jadikan hadiah untuk keluarga yang sudah membantu proses pernikahan).
  • Pas abis akad atau abis resepsi, jangan sampe ada yang kelewat gak difoto bareng pengantin (terutama keluarga inti).
  • Abis akad, pengantin bakalan gak sempet lagi mikirin mahar nikah, cincin, atau buku nikahnya mau ditaro dimana. Harus ada PJ yang bertanggung jawab tentang barang2 ini bakal diamankan dimana. Klo gak ada, bisa jadi nyelip atau gak aman karena suasana hari H pasti udah chaos banget.
  • Saya melihat, divisi konsumsi dari keluarga sangatlah ketat. Walaupun kateringnya terkenal dan mahal, divisi konsumsi dari panitia bener2 ngitungin piring di pagi hari, ngawasin di dapur klo ada makanan yang belum siap, dan memastikan makanan tersebut dibungkus di akhir acara dan dibagikan ke panitia klo ada sisa. Poinnya, yg jadi divisi konsumsi harus orang yang super ketat (dan galak #eh).
  • Semakin banyak kursi = semakin kotor karena orang-orang bakal naro piring kotor dan gelas di bawah kursi. Itu bakal sulit dibersihin sama cleaning servicenya. Udah gitu, makan duduk tanpa meja lebih potensi untuk tumpah dibandingkan makan berdiri.
  • Hati-hati dengan detil pakaian, soalnya orang tua atau yang ngerti, mereka bisa notice klo make kainnya salah, motif kainnya gak sesuai dengan adatnya, besar lipetan di jarik yang menunjukan itu buat cewe ato cowo, dan banyak lainnya. Kadang ada yang make bajunya ala solo tapi ada juga yang ala jogja dalam satu resepsi.
  • Sisain souvenir buat anggota keluarga soalnya mereka gak akan ngelewati penerima tamu. Kalau repot, nanti dikirim bareng sama foto hasil foto studio tadi aja sebagai kenang2an.
  • Dan masih banyak lainnya, hehehe

Yah intinya buat Saya sih kenyamanan tamu undangan adalah nomer satu. Oleh karena itu, kita harus bener2 memperhitungkan lokasi acara kita, ukuran gedung kita (jangan sampe overload undangannya), jumlah makanannya, dan lain-lain. Terus yang pasti hari H itu pengantin dan orang tuanya tidak bisa diganggu gugat, jadinya keluarga atau WO harus sigap untuk berbagai kondisi yang terjadi. Semakin mantap planning dan briefing sebelum acara, semakin lancar hari H nanti. Huft, semoga nanti hari H berjalan dengan lancar 🙂

Advertisements

3 thoughts on “[Supercoolday] Lesson Learned Ngurus Acara hari H

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s