[Supercoolday] Hunting Souvenir dan Undangan

Adam Lumia 920_20130622_021

Hari H udah semakin dekat dan masih banyak yang harus diurus, salah satunya memesan Souvenir dan Undangan. Berhubung Saya dan Dea lagi banyak di Bandung, sekalian aja kita cari di Bandung. Hasil googling2 dan nanya temen, tempat nyari souvenir di Bandung itu ada di Jl. Cibadak dan nyari undangan itu di Jl. Pagarsih. Saya cek dulu di maps lokasinya lalu saya coba cari waktu untuk main ke sana.

Hari Sabtu jam 11, Saya coba main ke Cibadak. Rupanya Cibadak hanyalah sebuah jalan kecil yang cuma muat satu mobil jalan + satu mobil parkir. Siang itu rame banget sehingga susah cari parkir padahal sepanjang jalan di kiri kanan isinya orang jualan souvenir semua. Akhirnya di hampir ujung jalan, Saya dapet tempat parkir. Itu kayak tiap berapa langkah sekali toko souvenir -_- kan jadi bingung mau milih yang mana. Akhirnya kita ngeliat di satu toko kok ada yang lucu, sederhana, dan murah. Jadilah kita coba pesen di situ. Tahap awal kita DP 200rb, nanti dia buatkan samplenya, klo di ACC baru dia kerjain dalam jumlah banyak. Setelah souvenir dapet, saatnya nyari undangan.

Adam Lumia 920_20130622_001

Dari Cibadak ke Pagarsih itu deket banget, tapi jalan pagarsih itu jaaauuuuhhh lebih ramai dari cibadak. Saya bener-bener gak dapet parkir dan macet parah sampe ujung jalan pagarsih. Udah gitu, saya muter balik di jalan elang super maceetttt gara-gara ada jalan rusak dari 4 lajur jadi 1 lajur di pasar. Kombinasi yang parah plus ditambah itu lagi terik-teriknya kota bandung di siang hari dan kita belum makan siang. Alhasil kita neduh dulu, cari makan, solat, ngaso bentar, abis ashar baru jalan lagi. Kita ke cibadak lagi buat liat-liat kotak buat seserahan, eh ternyata di cibadak juga ada yg jual undangan. Tapi karena pilihannya dikit, kita mutusin untuk nyoba ke pagarsih lagi (waktu itu udah jam lima sore klo gak salah). Pas sampe pagarsih, ternyata klo sore udah sepi 😀 yeeaayy.. Sepi banget malah. Lesson learned, klo ke daerah situ mending di atas jam 3 deh, udah gak panas, sepi pula.

Sama seperti di Cibadak, di Pagarsih sepanjang jalan isinya tukang jual undangan semua. Hehehe.. Saya dan Dea mampir ke beberapa toko ampe dapet yang modelnya kita suka. Kita pilih warnanya apa, modelnya gimana, dan ini yang kita lupa, isi undangannya belum disiapin. Alhasil kita dikasih kertas templatenya dan saya emailkan saja nanti di rumah data-datanya. Cara pesannya mirip, kita DP dulu beberapa, terus dibikin dummynya, pas udah ACC, bayar setengahnya baru deh jalan produksi. Ohya, waktu pengerjaannya sekitar 5 minggu klo gak salah.

Adam Lumia 920_20130622_035

Satu poin menarik yang saya temui dari proses mencari souvenir dan undangan itu adalah Saya bersyukur memiliki pandangan yang sama dengan Dea terkait memesan souvenir dan undangan ini. Dari awal kami sudah sepandangan bahwa dalam pernikahan itu yang penting esensi, bukan tradisi. Yang penting fungsi, bukan gengsi. Sehingga kami tidak perlu pusing2 mencari pernak-pernik yang mahal dan fancy, yang penting intinya terpenuhi. Bahkan ketika saya membudgetkan untuk souvenir dan undangan ini, anggarannya masih dioptimalkan lagi oleh Dea sehingga bisa jauh lebih hemat tapi tetap bermanfaat 🙂 Prinsipnya adalah undangan itu informasi dan invitasi, jangan terpaku dengan kosmetiknya sehingga menggerus dompet. Lalu souvenir itu intinya adalah tanda terima kasih dan kenang-kenangan, sebisa mungkin cari yang bermanfaat. Punya budget bukan berarti harus digunakan semua, masih banyak alokasi lainnya yang bisa lebih bermanfaat.

Advertisements

One thought on “[Supercoolday] Hunting Souvenir dan Undangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s