[Supercoolday] 9 Tahun Bersama

Dari teman SMA hingga jadi teman hidup, 9 tahun udah terlewati. Bahkan sekarang sudah masuk ke fase yang baru, yakni saya dan Dea menjadi orang tua. Rasanya gak kebayang aja kalau sekarang udah ada satu ekor kecil gemesin yang bakal ngintilin :p Nambah anggota keluarga, ngerawat bayi, dan kehidupan baru.

Biasanya, tiap Anniversary (btw kita gak reset ke tanggal pernikahan yah :p), kita ada beberapa ritual. Yang pertama selalu travelling (atau setidaknya setahun sekali). Beberapa tahun yang lalu sempat jalan-jalan ke Bali, ke Singapore, Korea, hingga ke Arab :p Untuk tahun ini, masih mikir-mikir juga bakal bisa jalan gak yah? Konsiderasi pertama pasti Jenna harus ikut dong, dan sayang klo Jenna ikut tapi belum bisa menikmati jalan-jalannya. Dan konsiderasi kedua tentunya adalah dana :p Pengeluaran buat baby ini agak lumayan jadi harus hemat-hemat banget.

baca juga : Merayakan 8 Tahun Bersama

1917564_10153899927822700_4322890539298490906_n

Lalu tradisi kedua yang selalu kami lakukan adalah tuker kado. Kalau dulu-dulu, tuker kado di anniversary ini kita selalu bikin sesuatu. Yang tahun ke-1, saya inget bikin brownis sendiri buat Dea (hasilnya tentunya gak enak, katanya kemanisan :p). Tahun ke-2 bikin kartu 100 alasan apa yang membuat saya suka dengan Dea. Tahun ke-3 saya bikin maket kecil yang isinya negara-negara yang ingin kita taklukan. Maket ini juga spesial karena di dalamnya ada pesan rahasia yang saya pakai untuk melamar Dea di 2013 (boleh di baca ceritanya di bawah ini ya).

baca juga : [Supercoolday] The Proposal Day

Semakin kesini semakin susah buat bikin sendiri. Pertama karena waktu yang tidak memungkinkan karena kesibukan masing-masing. Kedua karena kita tiap hari ketemu, kapan bikinnya -_- Buat beli kado aja agak ribet gimana caranya buat ngumpetin kadonya biar gak ketahuan. Saya triknya biasa beli deket2 hari H dan diumpetin di dalem mobil (ups, berarti tahun depan gak boleh diumpetin di mobil lagi).

Oh ya, sama di tahun ke-9 ini ada satu hal lagi yang ini saya mulai yakni membuat Vlog. Buat yang belum tahu, Vlog itu adalah Video Blog. Sebagai anak yang dari bayinya sudah ada dokumentasi video karena punya Bapak yang super hightech, sama merasa Jenna juga harus lebih terdokumentasi lagi. Dan salah satu medianya adalah dengan membuat video blog yang diupload di Youtube. Konsepnya sih saya terinspirasi dari It’s Judy Life, Daily bumps, sama Simon Martina. Saya gak tahu apakah bisa daily vlog mengingat tingginya intensitas kerjaan saya (apalagi sambil jaga Jenna), tapi saya akan coba sebisa mungkin upload terus. Sekarang pun sebenernya udah ada channelnya, tapi masih belum saya publikasikan :p Ditunggu saja yah hahaha

[Supercoolday] Saling Mengenal Lewat Buku

Menemukan pasangan hidup memang bukan hal yang mudah. Terkadang ada yang tanpa sengaja bisa bertemu di waktu yang tak diduga, ada juga yang melalui berbagai usaha hingga akhirnya bisa saling bertemu. Ketika sudah bertemu pun, biasanya proses untuk saling berkenalan dan mengetahui prinsip hidup, karakter, dan kepribadian masing-masing juga bukanlah hal yang mudah.

Saya sendiri punya metode yang unik untuk bisa mengenal (dulu) calon istri saya. Jadi kebetulan saya dan istri satu SMA, lebih tepatnya Madrasah :p Momen kami kenalan karena kebetulan ada di satu kepanitiaan yang sama, saya jadi sekretaris 1 dan dia jadi sekretaris 2. Lalu dari situ kami mulai berinteraksi singkat.

Setelah kepanitiaan selesai, kami masih saling email dikala liburan karena sedang menyiapkan laporan pertanggung jawaban untuk kepanitiaan itu (tugas sekretaris biasanya untuk nyusun buku LPJ). Singkat cerita, dikala libur itu pun kami jadi sering berbalas email, sekedar cerita-cerita ringan saja. Entah kenapa kami sama-sama nyaman bisa ngobrol via email membahas banyak hal walaupun banyak banget ternyata sifat kami yang bertolak belakang.

Ketika mulai kembali ke sekolah, agak sulit nih buat bertukar email lagi. Wajar saja, di sekolah gak boleh bawa HP, komputer terbatas, dan ketemuan cewe dan cowo pun kalau gak ada kepentingan bukan hal yang mudah dilakukan di dalam lingkungan sekolah. Pernah sih saya dan istri waktu itu tetap saling bertukar kabar lewat email, menggunakan komputer di perpus atau kalau pas lagi jam pelajaran komputer numpang emal-emailan.

Lalu tiba-tiba, tercetus untuk bertukar cerita lewat buku. Jadi kami menggunakan sebuah buku yang tiap hari akan diisi bergantian, lalu kalau sudah selesai menulis dan bercerita, buku tersebut diberikan ke salah satu dari kami. Hampir tiap hari buku tersebut pindah tangan dari saya ke istri dan sebaliknya. Mulai dari kelas 2 SMA hingga lulus sepertinya kami masih terus bertukar buku. Terkadang proses pertukaran buku dimasukan di kolong mejanya di kelas, atau dititpkan ke teman sekelas untuk diberikan di asrama (jarang direct contant untuk tukeran buku ini).

Peran buku ini juga vital untuk menghilangkan penat dikala banyak kesibukan di sekolah. Kadang kami ngisi ini dini hari sambil belajar untuk mempersiapkan ujian, kadang ngisi lagi di kelas kalau pelajarannya lagi ngebosenin, kadang juga kalau lagi sabtu/mingu gak ada kerjaan di asrama ngisi buku ini. Udah gitu, kadang juga buku ini dipake buat numpang nyatet pelajaran sekolah atau coret-coretan lainnya.

Melihat buku tersebut, ternyata menarik sekali perkembangan yang terjadi dalam proses saling mengenal itu. Awalnya, kalau saya yang cerita, pasti tulisannya kecil-kecil dan biasanya penuh satu halaman. Kalau istri saya yang ngisi, biasanya tulisannya besar-besar dan cuma ngisi sedikit. Lalu setiap selesai cerita, di akhir tulisan selalu ditulis pertanyaan atau topik berikutnya yang mau dibahas. Nah ini cukup menarik karena topik-topik ini kadang random kayak lagu favorit hingga pernah kita diskusi tentang poligami :p Tapi di sinilah kami bisa saling memahami prinsip hidup masing-masing, visi, dan mimpi ke depannya.

Lalu yang menarik juga melihat bagaimana karakter kami yang saling bertolak belakang di awal ini bisa lama-lama menemukan titik tengah dan persamaan. Kemudian juga ada konflik-konflik gak penting yang kalau dilihat lagi kok remeh banget masalahnya :p Tapi ya namanya anak muda. Hehehe Yang lucu juga penggunaan panggilan yang di buku-buku seri pertama masih “Lu dan Gw” hingga di buku-buku pertengahan udah “Aku dan Kamu.” Gak tau yah penyebabnya apa.

Kalau definsi pacaran itu ada proses “nembak” dimana si cowo bilang ke cewe “mau gak kamu jadi pacar aku,” maka saya dan istri bisa dibilang tidak pernah pacaran. Kami berdua hanya intens bertukar pikiran dan cerita melalui buku ini saja selama masa-masa SMA. Lalu merasa cocok, dan ketika waktunya tiba, kami tidak menunda lagi untuk menikah karena memang sudah saling yakin satu sama lain. Dan bagi saya yang sangat hobi mendokumentasikan segala sesuatu, punya dokumentasi buku yang isinya percakapan dan rekaman kehidupan selama di SMA dan selama proses saling mengenal lewat buku ini merupakan sesuatu yang berharga. Banyak sekali kenangan dan kisah unik yang bisa kita lihat kembali.

[Supercoolday] Pengalaman Pertama Memasang Rak Menggunakan Bor

Saya dan istri saya hobi sekali cuci mata di toko-toko furniture dan peralatan rumah tangga seperti Ace Hardware. Suatu ketika saya dan istri jalan-jalan ke Ace Hardware dan menemukan ada rak yang menurut kami cukup pratikal secara spasial dan memenuhi kebutuhan kami untuk meletakan foto-foto travelling kami semenjak dahulu kala. Harganya juga terbilang murah untuk ukuran rak. Tapi memang harus dirakit dan dipasang sendiri karena modelnya ditempel di tembok gitu.

Awalnya saya kira harus dipaku. Saya pernah sih beberapa kali memaku di rumah (yang hasilnya gak begitu rapih :p). Tapi berhubung udah pernah maku, ya seenggaknya kebayang lah yah. Eh tapi pas dikasih salah satu part oleh masnya yang bentuknya kok kayak bukan paku. Dibilang sama masnya itu namanya fisher, nanti memasang fishernya menggunakab bor. Waduh. Bor aja gak punya di rumah, gimana masangnya ini. Bisa minjem sih, di rumah orang tua saya dan mertua saya ada bor, tapi masalahnya saya belum pernah ngebor. Pernah ngeliatin orang ngebor waktu masang bracket TV di tembok, masang water heater di kamar mandi, atau masang parabola di halaman. Kalau masang sendiri, gimana ini?

Akhirnya saya coba pinjem bor ke ayah mertua saya. Sambil minjem bor sambil nanya cara pengoperasiannya. Minimal jadi ngerti lah cara lepas dan pasang mata bor. Mata bor juga ada beberapa ukuran. Ayah mertua saya punya yang nomer 4, 5, dan 6. Fisher saya nomer 7. Jadi bisa lah pakai mata bor nomer 6, terus digoyang-goyang dikit area untuk ngebornya, beres. Teorinya sih begitu. Hahaha

Hari H pemasangan bor, saya sempet deg-degan jangan-jangan malah jadi bikin bocel temboknya nih. Ribet juga kalau temboknya jadi jerawatan gara-gara saya salah ngebor. Hal pertama yang saya lakukan adalah nandain spot yang mau di bor. Musti dipastiin dulu posisinya harus bener-bener pas biar raknya lurus jadinya. Akhirnya udah ditandain semua spot ngebornya, tibalah waktu untuk ngebor.

Saya teken tuh mata bor ke tembok, terus dipencet tombolnya. Eh kok putaran bornya malah bikin mata bornya geser-geser dari posisi yang diinginkan. Jadi emang harus bener-bener diteken banget ke tembok biar mata bornya gak geser-geser. Begitu udah muter agak lama di permukaan dinding, lama-lama mata bornya nembus tembok juga. Klo udah masuk tembok udah gampang ternyata. Mau digedein dikit biar muat Fisher yang nomer 7 juga gampang, tinggal geser-geser aja.

Jadi raknya
Jadi raknya

Begitu udah bolong, fishernya dimasukin ke dalem lobang pakai bantuan palu. Ternyata emang lebih rapih yah jadinya klo pakai bor daripada pakai paku. Kalau pakai paku suka ngerusak temboknya euy, kalo ini clean banget hanya lubang di situ aja. Terus si plastik fisher putih itu juga ada kuncinya sehingga pas nanti dimasukin geriginya bakal ngunci sekrup yang dimasukin. Terus juga masukin kunci bornya gak usah terlalu dalem. Sepanjang fishernya aja cukup kok.

Begitu fisher udah masuk, tempelin rangka raknya, terus kunci pakai sekrup, beres. Untuk ngunci sekrupnya bisa sih pakai bor juga yang mata bornya diganti mata obeng. Saya cobain tapi gagal :p hehehe next time aja deh. Yang penting sekarang raknya jadi dulu. Dengan total enam lobang dan enam fisher, akhirnya rak untuk naro fotonya jadi 🙂

Rak foto done :)
Rak foto done 🙂

Buat cowo rasanya puas banget udah bisa bikin perkakas di rumah gini. Walaupun cuma ngebor sih :p tapi rasanya menyenangkan aja memasang2 gitu. Mirip kayak main lego, tapi ini versi nyatanya. Let’s see apa lagi nih yang bisa dibor di tembok rumah 😀 hehehe

Merayakan 8 Tahun Bersama

Walaupun kami sudah menikah tahun lalu, tapi kami tidak mau mereset counter anniversary yang sudah kami lakukan semenjak pertama bertemu. Menurut saya dan istri, momen dan proses perkenalan dari kami SMA sangat berkesan sehingga sayang kalau harus mereset counter ke hari pernikahan kami.

Biasanya setiap tahun kami selalu merayakannya, baik itu dengan cara sederhana sesimpel makan malem atau sampai merayakannya dengan jalan-jalan ke luar negeri. Tahun pertama rasanya hanya tuker kado karena kami masih sama-sama di asrama, tahun kedua piknik di taman hutan raya, tahun ketiga bikin dinner kecil2an dengan masakan masing-masing, tahun keempat dinner di cafe, tahun kelima jalan-jalan ke singapore, tahun keenam lagi berhemat karena mau nyiapin pernikahan jadi cuma makan-makan biasa aja, tahun ketujuh sambil dirayakan umroh, dan tahun ke delapan kami rayakan di Bandung.

Bandung selalu menjadi tempat yang spesial dan penuh kenangan buat kami berdua mengingat empat tahun kami habiskan berdua di Bandung sembari kuliah di ITB. Jadi tahun ke delapan ini kami spesial ke Bandung untuk mengunjungi lokasi-lokasi favorit kami. Kami sengaja booking hotel yang super nyaman dan posisinya strategis. Mengunjungi tempat kuliner favorit kami seperti Lisung yang pemandangannya keren banget, HDL yang seafoodnya super sekali, dan The Kiosk yang cemilannya enak. Istri juga nyempetin mampir ke Balubur Town Square, surganya hijabers :p Dan yang pasti ritual tuker kado yang selalu kami lakukan dari tahun ke tahun.

Kalau dianalogikan, usia ke 8 ini udah masuk kelas tiga :p hehehe Semoga tahun-tahun ke depan bisa jauh lebih seru lagi, bisa saling mendukung untuk mewujudkan mimpi bersama, dan diberikan kebahagiaan selalu 🙂

Menggunakan Parking Target Untuk Garasi Yang Kecil

Kebetulan di rumah ukuran parkiran mobil dengan mobil saya pas banget. Jadi jarak antara pager depan dengan tembok rumah itu ngepas sama mobil. Kebetulan kalau parkir, harus parkir mundur dan agak nanjak, jadinya kalau gak hati-hati, bisa nyeruduk tembok di belakang.

Untuk memastikan mobil saya sudah cukup mepet ke belakang (supaya pager bisa ditutup), selama ini saya pakai sensor suara. Suara istri saya :p Jadi kalau udah mau mepet tembok, biasanya istri ketok-ketok mobil saya untuk ngasih kode. Atau kadang-kadang pakai feeling aja dimundurin pelan-pelan sampai mepet tembok. Saya juga coba bikin tumpukan bata dari tembok sampai ke jarak ban untuk mencegah bemper mobil nyeruduk tembok. Walaupun tetap saja tekanan yang terjadi dari mobil terhadap tembok melalui bata tersebut tetap tidak bisa dicegah.

Nah kebetulan pas lagi jalan-jalan ke Ace Hardware di Living World Alam Sutra, saya nemu ada sebuah benda yang akan bermanfaat untuk dunia perparkiran di rumah nih. Emang Ace Hardware itu gak pernah berhenti mengejutkan saya dengan inovasi benda-benda kecil yang lucu dan bermanfaat 🙂 Di Ace Hardware saya melihat ada Parking Target.

Parking Target
Parking Target

Kalau di parkiran mall atau kantor gitu kan suka ada tuh pembatas ban yang ngebikin mobil kita gak akan keterusan ke belakang. Si alat Parking Target ini seperti itu fungsinya. Sebuah plat dari semacam karet gitu yang di bawahnya ada perekat untuk ditempelkan di lantai. Saya melihat benda ini sangat ideal bagi yang parkirannya kecil atau punya mobil banyak yang musti parkir dempet-dempet. Dengan parking target ini, kita bisa menandai dimana lokasi mobil harus parkir dengan sangat mudah plus mencegah mobil terlalu menghimpit bagian depan atau belakangnya.

Cara pakainya sangat gampang. Letakan parking target di bawah ban mobil kita (di posisi mobil kita seharusnya berada). Terus tandai posisi tersebut. Majukan/mundurkan sedikit mobilnya. Bersihkan posisi yang ingin ditempel dari debu dan kotoran (biar Parking Target-nya gak cepet lepas). Setelah kering, tempelkan deh Parking Targetnya, teken kira-kira semenit, terus biarkan sampai kuat.

Setelah jadi, sekarang kalau parkir saya lebih gampang ngira-ngiranya. Pertama saya bisa paskan posisi ban saya dengan posisi parking target yang ujungnya warna kuning sehingga mudah dilihat. Lalu saya hanya perlu mundur pelan-pelan. Harus pelan-pelan yah, soalnya Parking Target ini emang didesain untuk bisa dilewati mobil. Setelah sudah tidak bisa mundur lagi, artinya mobil saya sudah berada di tempat yang seharusnya. Gak terlalu nempel ke belakang, tapi masih ada jarak ke depan supaya pagar bisa ditutup dengan mudah.

Jarak Aman Dengan Tembok
Jarak Aman Dengan Tembok

Pemakaiannya bisa seperti saya, cukup taro satu Parking Target di satu sisi ban (bagian belakang ban). Bisa juga diletakan di dua sisi ban, depan dan belakang ban (karena parking target ini bisa dilewati mobil). Tapi kalau buat saya, satu Parking Target aja cukup kok. Yang penting bisa ngatur gas dan kopling ketika mundur, nanti kerasa kalau ban udah nyentuh Parking Target.

Siapa yang punya garasi yang kecil atau parkiran yang penuh mobil? Cobain deh pasang Parking Target ini. Yang jelas semenjak pakai Parking Target ini, tembok rumah saya aman gak kejeduk-jeduk mobil dan pagar depan tetap bisa ditutup 🙂

[Supercoolday] Membetulkan Pipa Air yang Patah

Sebagai cowo yang sudah berumah tangga, secara otomatis kita harus memiliki kemampuan pertukangan kecil-kecilan. Beberapa hal sudah berhasil saya lakukan misalnya ngerakit meja, benerin pipa penadah air yang mampet di genteng, bahkan sebuah attempt untuk membetulkan flush toilet yang penghubung pelampungnya patah bermodalkan pengetahuan fisika tentang mekanika fludia dan beberapa kawat. Walaupun beberapa hasilnya gak rapih, tapi setidaknya secara fungsi sudah bisa berjalan normal.

Namun baru-baru ini saya mengalami sebuah kejadian yang ini diluar kemampuan saya sebagai handyman jadi-jadian, bahkan diluar gelar sarjana teknik yang saya emban. Jadi, ada salah satu pipa keran air di rumah yang kesenggol dan patah pipanya. Efeknya adalah air keluar tanpa henti-henti dari pipa tersebut. Satu-satunya jalan untuk menghentikannya adalah mematikan sumber air PAM di rumah. Tapi efeknya adalah satu rumah tidak teraliri air.

Kejadian ini malam hari, kira-kira jam 23.00 WIB. Di benak saya, hal yang paling penting untuk saya lakukan adalah menyumbat pipa patah tersebut agar air tidak keluar dari situ. Saya coba gunakan semua pengetahuan fisika dan gelar engineer saya untuk menciptakan sebuah penyumbat dari berbagai bahan yang ada di rumah. Hasilnya, nihil. Paling maksimal adalah saya membuat penyumbat kombinasi sarung tangan karet, plastik, dan batre ukuran sedang yang bisa bertahan sekitar 20 menit saja sebelum akhirnya air menyembur dari keran itu lagi.

Pipa Yang Patah
Pipa Yang Patah

Akhirnya malam itu saya sudahi usaha saya sambil belajar di Youtube bagaimana caranya membetulkan pipa yang patah. Sayangnya, video di Youtube banyakan dari luar negeri sehingga peralatan di sana sudah jauh lebih advance. Mereka menggunakan penyambung pipa yang sangat canggih dan mudah digunakan yang saya yakin gak akan ada itu di Indonesia.

Merasa buntu, saya coba googling tukang pipa di Google. Ada beberapa nomer yang bisa dihubungi, malam itu juga saya SMS menanyakan bisa atau tidak membetulkan pipa yang patah. Paginya, semua membalas tidak bisa -_- ada yang sudah berhenti (padahal iklannya dimana-mana, sampai bikin video Youtube), ada yang tidak memiliki alat untuk memperbaikinya, dan sebagainya.

Lalu saya mencoba menanyakan ke mertua saya, ada gak tukang di daerah deket rumah yang bisa dipanggil untuk memperbaiki pipa PVC. Kemudian ayah (mertua) saya minta difotokan kerusakannya seperti apa. Setelah dikirim via Whatsapp, ayah malamnya langsung mendatangi rumah kami dan membawa peralatan untuk memperbaiki pipa dari rumah beliau. Iya, ayah nyetok alat-alat tersebut, ada gergaji pipa, lem pipa, superglue untuk pipa, panel pipa penghubung, hingga kerannya juga di-stock. Wow, it’s another new level of handyman. Hahaha

Peralatan Untuk Memperbaiki Pipa
Peralatan Untuk Memperbaiki Pipa

Tak hanya itu, ayah juga bisa dengan terampil memasang semua alat-alat tersebut. Dimulai dari mengeringkan pipa sumbernya, mengamplas pipa-pipa sebelum dilem, menggergaji patahan pipa, memasang lem pipa (bentuknya kayak selotip, tipis warna putih) ke keran yang akan dipasang (ini gak gampang, saya diminta mencoba dan gerakannya masih kaku dan hasilnya super berantakan), hingga menyambungkan kembali keran dengan pipa paralon yang patah. Tak lama, semua sudah terpasang dengan rapih. Ditunggu satu jam agar lemnya kering, lalu saya coba nyalakan lagi PAM di rumah, dan it works!

Memperhatikan dengan seksama :p
Memperhatikan dengan seksama :p

Hal ini menandakan level pertukangan saya harus di-upgrade lagi nih. Ayah menyarankan untuk stock keperluan perairan di rumah, stock juga untuk keperluan listrik (kayak multimeter), dan lain sebagainya. Memang bagi pasangan baru, gak akan kepikiran untuk nyetok barang-barang itu. Tapi seiring berjalannya waktu dan berbagai kejadian yang terjadi di rumah, jadi mulai butuh untuk memiliki barang-barang itu di rumah untuk jaga-jaga kalau hal yang tidak diinginkan terjadi lagi.

Bapak saya juga dulu pernah sih ngajarin untuk benerin hal-hal kayak gini waktu saya kecil. Tapi namanya juga anak-anak, pasti gak merhatiin lah klo bapak lagi bener-benerin rumah. Yah, seenggaknya setelah kejadian ini, next time di rumah ada pipa yang patah, harusnya saya bisa sih benerin sendiri. Harusnya :p Kita liat aja nanti. Hahaha

[Supercoolday] Membeli Reksadana Pertama Kami di Commonwealth Bank

Mengelola keuangan adalah sebuah tantangan sendiri dalam berumahtangga. Kami harus bisa mengalokasikan pendapatan kami berdua untuk berbagai pos sesuai dengan prioritas bersama. Tentu setelah menikah, prioritas kami berdua harus berubah. Kalau saya dua tahun yang lalu, pasti sudah banyak menghabiskan uang untuk gadget-gadget terbaru. Kalau istri, mungkin koleksi sepatu dan bajunya sudah jauh lebih banyak lagi. Namun karena sekarang kami sudah berada di satu kapal, tentu prioritas kami berubah dimana kebutuhan keluarga menjadi nomer satu. Saya pernah menulis tentang pengalokasian pendapatan bulanan kita yang baik untuk berumah tangga di sini.

Dalam tulisan tersebut, disarankan untuk memenuhi dana darurat terlebih dahulu baru berinvestasi. Berhubung dana darurat yang harusnya gak boleh dipakai kecuali dalam kondisi darurat itu sering secara terpaksa harus dipakai, jadi klo nunggu dana darurat berada di posisi yang kita harapkan gak akan kelar-kelar :p Biasanya dana darurat itu terpaksa dipakai untuk bayar kartu kredit yang tiba-tiba gede tagihannya karena emang kita berdua belum bisa bener-bener ngerem kebutuhan harian kita. Yah namanya juga masih berdua aja, jadi klo labil-labil gitu masih ngerasa enteng. Mungkin nanti klo udah ada gendongan, bakal jadi super hemat dan pelit 😀

Intinya, kami harus segera memulai investasi walaupun dana darurat masih naik-turun. Investasinya ya yang kecil-kecil dulu aja nominalnya, yang penting rutin dan harus dimulai secepatnya. Untuk itu kami memutuskan untuk membeli reksadana saja. Saya sempat belajar dulu tentang apa itu reksadana di google dan beli buku yang menjelaskan tentang reksadana. Secara umum reksadana itu adalah kumpulan produk-produk saham atau pasar uang. Biasanya dibagi jadi tiga kategori, reksadana pasar uang, campuran, dan saham. Dari ngobrol dengan beberapa orang finance dan buku yang saya baca, pasar uang itu low risk low return, cocok untuk jangka pendek (1 tahun), campuran itu average risk average return, cocok untuk jangka menengah (1-3 tahun), lalu untuk saham itu high risk high return, cocok untuk investasi jangka panjan (lebih dari 3 tahun).

Biasanya untuk mulai investasi, dimulai dengan investasi kita untuk apa? Untuk dana pendidikan anak kah, untuk dana pensiun kah, dan lain sebagainya sehingga produk reksadananya bisa disesuaikan dengan kebutuhan kita. Selain itu, profil kita juga penting, apakah kita memiliki toleransi terhadap resiko tinggi atau tidak. Kalau saya dan istri, konsepnya adalah yang penting harus alokasiin uang untuk investasi aja, terus kalau lagi ada uang lebih, diinvestasiin juga. Jadi gak ngincer ini dalam berapa tahun harus untung berapa dan sebagainya, cuma yang penting uangnya muter aja. Jadi kami memilih reksadana yang saham saja, toh untuk jangka panjang juga (belum dialokasikan untuk kebutuhan tertentu).

Pertanyaan berikutnya, kalau mau beli reksadana gimana caranya? Gak ada gedung dengan plang “toko reksadana” yang bisa kita kunjungi. Itu karena katanya reksadana itu gak boleh dijual langsung, harus melalui perantara. Nah perantaranya bisa perusahaan sekuritas atau bisa via bank. Saya dapet rekomendasi dari temen-temen kalau Commonwealth Bank ini punya produk reksadana yang sangat banyak (ada 60 produk kalau gak salah). Lalu yang saya suka, kita bisa topup reksadana tiap bulan via internet banking dengan nominal minimal 100.000. Wah ini kan jadi praktis yah, kalau tiba-tiba lagi ada uang lebih bisa ditopup, kalau lagi banyak kebutuhan bisa gak topup, dan mencairkan reksadananya pun bisa via internet banking. Cocok banget nih buat saya yang males repot dateng ke bank cuma buat beli produk reksadana tiap bulannya. Ada sih di beberapa bank fitur autodebet, tapi kan kita tidak punya kendali terhadap nominal dan produk yang ingin dibeli.

Pilihan produk reksadana di Commonwealth Bank
Pilihan produk reksadana di Commonwealth Bank

Cara membeli reksadana di Commonwealth Bank ini sangatlah mudah.

  1. Buka rekening, saldo minimal setor Rp. 500.000 rupiah
  2. Siapin KTP dan NPWP (oh ya, alamat rumah dan kantor harus lengkap dan ada nomer telponnya. Temen ada yang ditolak gara-gara rumahnya gak ada telponnya -_-)
  3. Pilih produk reksadana yang kita inginkan, isi form, bayar Rp 500.000 rupiah + 2% fee untuk beli produk itu
  4. Jadi deh

Sesimpel itu. Sisanya kalau mau topup produk reksadananya, tinggal pakai internet banking aja yang secara cuma-cuma diberikan ketika kita buka rekening. Kita hanya perlu dateng ke Commonwealth Bank untuk membeli produk reksadana baru. Nanti untuk topupnya bisa via internet Banking. Misalkan kayak saya, beli produk A, untuk pembelian pertama harus dibeli di Bank. Nanti topup produk A bisa via internet Banking. Kalau saya mau nambah produk B dan C, harus ke Bank lagi. Nanti kalau mau topup bisa via internet banking Commonwealth Bank.

Selain produk reksadana yang banyak dan kemudahan topup serta mencairkan reksadana di Commonwealth Bank, costumer service di situ (kebetulan saya yang di cabang Dago, Bandung) sangat helpfull. Mereka dengan senang hati memberikan kita rekomendasi kira-kira produk apa yang lagi bagus, produk apa yang cocok dengan kita, bahkan kita diberikan kontak mereka untuk nanya-nanya misalkan suatu ketika kita bingung mau beli apa. Intinya mah kita gak perlu pantengin grafik reksadana tiap hari, bisa langsung tanya aja ke account manager reksadana di Commonwealth Bank secara cuma-cuma 🙂 Walaupun saya sendiri tertarik sih ngeliat pergerakan pasar di bursa saham. Hehehe

Intinya, investasilah selagi muda dan sedini mungkin. Gak usah langsung investasi 100 juta, 10 juta, atau 2,5 juta. Dimulai dari 100.000 perbulan aja cukup kok. Yang penting rutin. Lalu juga kita jangan investasi di satu produk saja, coba 2-3 produk reksadana, coba juga produk lainnya kayak logam mulia, atau instrumen investasi lainnya.

[Supercoolday] Mengurus Kartu Keluarga dan KTP Baru

Harusnya setelah menikah, hal yang penting untuk diurus adalah mengupdate pencatatan administratif dengan pasangan dalam bentuk Kartu Keluarga serta mengupdate status di KTP. Masalah KK ini agak pelik karena erat dengan lokasi domisili saya dan istri. Saat ini saya dan istri masih nomaden, rumah di BSD tapi sehari-hari di Bandung. Untuk lokasi permanen pun kami belum menentukan (walaupun pengennya sih di Bandung yah). Jadi untuk membuat KK ini kami harus memilih mending ke rumah saya yang di Depok atau rumah istri yang di Serpong atau di tempat kami tinggal sekarang di BSD.

Dengan berbagai pertimbangan, kami memutuskan untuk membuat KK di rumah mertua saya di Serpong. Alasannya karena dekat dengan tempat kami tinggal di BSD sehingga untuk keperluan administratif lebih mudah ke Serpong. Jadilah kami rencanakan untuk membuat KK di Serpong (satu rumah boleh ada dua KK) dan saya ngurus pindah KTP ke Serpong juga. Namun setelah setahun menikah kami belum juga sempat mengurus dokumen tersebut.

Alasan paling logisnya adalah karena pertama kami tidak tahu step by step untuk mengurus dokumen tersebut. Tidak ada panduan lengkap mengenai hal itu. Bahkan saya sampai konsultasi sama teman saya, Roby, yang sedang berkerja menjadi PNS di kelurahan di daerah Jakarta. Kemudian untuk mengurus dokumen tersebut, hanya bisa dilakukan di hari kerja (yang mana hari kerja saya dan istri posisi di Bandung). Untuk itu saya harus meminta tolong orang di rumah untuk membantu menguruskannya.

Tahap pertama, karena saya yang mau pindah KTP, jadi saya mengurus surat keterangan sebagai pengantar dari alamat KTP saya ke alamat baru. Prosesnya dimulai dari minta surat pengantar RT, diteruskan ke RW, lalu dibawa ke kelurahan. Untuk mengurus ini dibutuhkan FC KTP saya dan FC KK saya. Setelah itu jadi, saya mendapatkan sebuah surat pengantar dari kelurahan yang menyatakan bahwa saya ingin pindah ke alamat baru.

Setelah punya surat itu, saya bawa surat tersebut ke RT tempat saya ingin membuat KK dan KTP baru. Di sana, saya mengurus untuk membuat KTP dan KK baru, istri mengurus untuk keluar dari KK lama, dan KK lama punya istri saya diupdate datanya. Sama prosesnya, nanti dari RT, ke RW, lalu ke keluarahan. Dokumen yang dibutuhkan so far sama kayak yang saya siapkan sebelumnya.

Sekarang baru sampe tahap ngurus ke Pak RT nih. Berhubung masukin ke kelurahan harus hari kerja, saya jadinya harus minta tolong mertua untuk submit formnya ke kelurahan. Coba ada sistemnya dimana kita bisa mengajukan aplikasi secara online, pasti akan sangat membantu banget. Terutama bagi kita yang bekerja, hari biasa mana bisa semudah itu absen untuk ngurus-ngurus dokumen. Mari kita tagih janji Pak Jokowi yang mau bikin eGov ini itu yah. Pokoknya pelayanan publik harus terus ditingkatkan dan dibuat terintegrasi.

Nanti kalau sudah ada update proses pembuatan KK dan pindah KTP ini, saya post lagi 🙂

[Supercoolday] Satu Tahun Menikah

Tanggal 1 September 2013 adalah tanggal pernikahan saya dan Dea. Tidak terasa sudah satu tahun berlalu semenjak kami menikah. Sebetulnya buat kami berdua, anniversary pernikahan gak yang terlalu kami rayakan ato gimana gitu, kami malah lebih menganggap tanggal ketika kami pertama kenal dan dekat itu sebagai anniversary kami. Sekarang udah jalan ke tahun ke 7 mau ke 8, jadi sayang aja kalau di reset :p Jadi kami menganggap hari pernikahan sebagai salah satu milestone besar dan penting dari perjalanan panjang kami selama 7 tahun.

Sebenernya kalau dulu ditanya “udah pacaran berapa lama?” ini agak bingung juga yah, soalnya definisi pacaran sendiri itu apa kan gak jelas yah. Kalau yang sekarang anak muda definisikan pacaran itu ketika si cowo/cewe “nembak” orang yang dia suka, dan ditanya “mau gak jadi pacarku?” rasanya saya gak pernah melakukan itu. Jadi ya sebetulnya saya sendiri gak berstatus pacaran. Kami berdua hanya merasa cocok satu sama lain, dekat, dan memiliki pandangan hidup yang sama. Dengan itu saja sudah cukup menjadi modal kami untuk saling percaya dan komitmen tanpa perlu iming-iming “dia pacar aku.”

Saya sendiri sudah benar-benar merasa yakin bahwa istri saya saat ini adalah orang yang tepat semenjak tahun ke tiga kita dekat. Buat yang hadir atau tahu cerita ketika saya melamar istri saya, (tulisannya di sini), ada kado anniversary yang saya siapkan di tahun ketiga yang saya gunakan untuk melamar Dea 🙂 Tapi klo Dea sendiri cerita klo di tahun ke tiga itu belum kepikiran untuk menikah. Malah dulu banget rencananya Dea baru menikah di umur 25. Hehehe

Sedikit kilas balik satu tahun saya berstatus sebagai suami, banyak sekali pengalaman seru yang kami lewati. Alhamdulillah sih gak perlu adaptasi lama, atau orang-orang biasanya suka nanya pertama berantem abis nikah gimana, itu gak kita alami karena mungkin memang mindset terhadap konsep “keluarga” sudah benar-benar sama dan sudah saling kenal satu sama lain. Yang seru adalah kali ini kita berdua menjalani hidup secara mandiri, tanpa ketergantungan dengan orang lain. Banyak keputusan-keputusan penting yang kami diskusikan sendiri, kegiatan-kegiatan spontan yang kami lakukan, dan yang paling berkesan adalah kita bisa mewujudkan mimpi-mimpi kita bareng-bareng, kayak liburan berdua ke korea selatan 🙂

Harapannya semoga ke depan kami berdua bisa semakin dewasa, bisa semakin semangat dalam menjalani kehidupan, dan bisa terus mewujudkan satu persatu mimpi-mimpi kami berdua. Yang namanya kehidupan memang kadang kita di atas, kadang kita di bawah. Kadang keinginan kita dikabulkan dengan mudah, kadang ditunda, malah kadang tidak terwujud. Yang penting harus tetap berjuang dan berusaha, mensyukuri apa yang kita dapatkan, dan selalu ikhlas jika yang kita harapkan tidak terwujud 🙂

[Supercoolday] Pertanyaan Kapan Pertama Kali Berantem

Saya dan Istri punya pengalaman menarik ketika kami sudah menikah. Beberapa kali kami ditanya oleh teman kami, baik itu yang sudah menikah maupun yang belum menikah, kapan pertama kali berantem abis menikah. Sepertinya ada ekspektasi bahwa pasangan yang baru menikah itu pasti akan mengalami pertengkaran. Biasanya saya tanya balik, emang kenapa harus berantem? Biasanya jawabannya karena namanya baru menikah, pasti ada hal-hal sepele yang membuat pasangan baru itu berantem sesimpel seperti kebiasaan pasangannya sehari-hari. Contohnya misalkan pasangan tidak rapih, suka males untuk bersih-bersih, atau perbedaan kebiasaan yang lainnya.

Anehnya, baik saya maupun istri beranggapan rasanya kami berdua gak mengalami deh berantem-beranteman karena alasan adaptasi kebiasaan. Bisa jadi salah satu faktornya adalah karena saya dan istri sudah kenal cukup lama sebelum menikah sehingga memang sudah tahu kebiasan satu sama lain. Lalu faktor lainnya mungkin juga karena kami dibesarkan dengan pola pendidikan yang tidak jauh beda dimana kami sama-sama diajarkan untuk independent, untuk berkomunikasi, dan saling menghormati. Hal itu membuat tidak adanya perbedaan culture yang terlalu drastis dalam memandang kehidupan. Ato ya memang kami anomali aja sih yah dimana pasangan baru memang harusnya berantem-berantem :p

Tapi gini, ada gak sih kebiasaan pasangan yang membuat masing-masing, baik saya atau dea, tidak nyaman? Jawabannya ya ada. Misalkan saya ini orangnya tidak inisiatif dan mager, terutama dalam urusan kebersihan rumah. Atau kalau istri, tidak hobi masak (dalam artian cooking, bukan baking. Istri hobi banget baking). Mungkin bagi pasangan lain, itu bisa menjadi masalah yah. Tapi poin pentingnya sih ya komunikasi. Kayak klo saya lagi males-malesan, karena saya tidak inisatif, istri tinggal minta tolong aja untuk bantuin nyapu dan ngepel rumah, udah deh abis itu ya saya kerjain. Atau kalau saya lagi pengen makan sesuatu, ya tinggal minta tolong aja, terus beres deh masalah. Dan saya sendiri juga orangnya gak yang mengharuskan istri harus bisa masak, harus bikinin segala macem untuk suaminya, dan lain-lain. Kalau saya bisa kerjakan sendiri ya kenapa enggak. Jadi ya rasanya agak aneh aja untuk hal-hal yang kecil, sepele, dan bisa diselesaikan dengan komunikasi, harus menjadi sebuah bahan pertengkaran suami istri.

Namun kondisi tersebut hanya bisa terjadi apabila pola pandang suami dan istri dalam menjalani kehidupan berumah tangga berada dalam satu framework yang sama. Menurut saya tidak ada yang benar atau salah dalam metode berumah tangga. Kalau seperti saya yang berpandangan suami  punya porsi sama seperti istri dalam mengurus rumah sehingga pekerjaan rumah kita kerjain bareng-bareng, tapi ada juga suami yang berpandangan rumah itu tanggung jawab istri saja, ya masing-masing sah-sah aja asalkan satu sama lain satu pandangan tentang hal itu. Itu baru untuk hal yang sepele yah, lebih jauh lagi pandangan yang fundamental terhadap rumah tangga juga harus sejalan, seperti prinsip-prinsip berumah tangga, aturan di rumah, mendidik anak, dan lain sebagainya. Jadi kalau pola pikir dan fondasi itu sudah sejalan antar pasangan, proses kompromi tidak akan susah, komunikasi menjadi lancar, dan menjalani kehidupan suami istri tentu jadi menyenangkan. Abis rasanya aneh aja, alasan ketemu setiap hari, dari melek sampe melek lagi, kok malah jadi pemicu pertengkaran. Justru itu alasan kita menikah kan, supaya bisa ketemu setiap hari, dari melek sampai melek lagi, dan itu seharusnya menjadi sebuah kegiatan yang menyenangkan dong 🙂