Review Gendongan Bayi Aprica

Ketika bulan-bulan awal, gendongan bayi berjenis Baby Wrapper bernama Pittari sangat membantu saya. Kalau ke mall, bawa Jenna di Pittari ini enak banget. Jenna bisa pules tidur karena nyaman di dalam baby wrapper ini. Seiring Jenna bertambah besar, semakin banyak gerakan yang ingin dia lakukan. Baby wrapper yang modelnya agak ketat ini membuat Jenna jadi tidak bisa bebas bergerak.

Alhasil kami coba cari gendongan bayi lain. Ada beberapa yang ada di dalam incaran kami. Yang jenis Baby Carrier berbentuk ransel yang bisa digunakan untuk menghadap depan dan belakang (bahkan bisa digendong belakang) dan Baby Carrier yang ada Hip Seat-nya. Kami sudah mencoba dua-duanya, tapi saya ingin fokus review ke merk dari Jepang yang bernama Aprica ini.

baca juga : [Supercoolkids] Menggunakan Gendongan Baby Wrapper Pittari

Dalam mencari Baby Carrier, salah satu hal utama yang musti kita pertimbangkan adalah posisi kaki bayi. Banyak gendongan bayi yang membuat posisi kaki bayi berbentuk huruf “V” yang konon katanya membuat bayi tidak nyaman dan tidak sehat untuk tumbuh kembang tulang anak. Jadi kita harus cari yang bagian dudukannya agak lebar sehingga kaki bayi membentuk hutuf “M.”

BIsa leluasa beraktivitas
BIsa leluasa beraktivitas

Ada dua jenis Baby Carrier dengan model M ini, ada yang pakai Hip Seat dan ada yang tidak. Nah si Aprica ini termasuk yang tidak pakai Hip Seat. Sama seperti Ergobaby dan Pognae. Yang jelas, hal utama yang saya rasakan ketika menggunakan Aprica ini adalah praktis dan nyaman. Praktis karena proses memakaikannya sangat mudah, tidak seperti baby wrapper yang musti dililit sana-sini. Nyaman karena berat bayi terdistribusi ke pinggang dan punggung dengan baik sehingga tidak terasa terlalu berat.

baca juga : [Supercoolkids] (Hampir) Semua Bisa Disewa

Jadi jelas dengan pakai Aprica, flow untuk bawa Jenna jalan-jalan jadi lebih mudah. Kalau bawa stroller kan agak repot tuh klo musti naik eskalator atau nunggu lift cukup lama. Atau kalau digendong, pasti pegel dong. Nah dengan Aprica yang desainnya oke ini, jadi gampang banget mau mobilisasi sama Jenna. Kita tinggal pake baby carrier dan selanjutnya bisa melakukan aktivitas biasa. Lalu juga dengan desain yang ergonomis, berat Jenna jadi gak begitu kerasa. Jenna juga nyaman banget di dalem gendongannya dan sering sampe ketiduran. Tapi emang ini baru bisa dipake sama bayi umur 3 bulan ke atas sih, kalo enggak bakal tenggelem.

Jenna bisa gigit2 bagian pinggirannya
Jenna bisa gigit2 bagian pinggirannya

Dari sisi build quality, menurut saya sih oke yah. Tapi gak yang gimana banget gitu. Bahannya enak dan lembut, ada gigitan bayinya di bagian talinya. Gigitan bayi ini sangat bermanfaat karena di umur-umur bayi 4-5 bulan, lagi seneng masukan apapun yang ada di deket mulutnya. Termasuk tali gendongan bayi ini. Jadi si bagian yang bisa digigit Jenna ini bisa dilepas dan dicuci lagi.

Paling kekurangannya ada di harganya. Harganya terbilang mahal untuk urusan baby gear berupa gendonga. Aprica ini harganya 2 juta-an kalau gak salah. Makanya saya gak langsung beli, tapi sewa dulu. Nanti saya tanyakan ke istri ini sewanya dimana dan berapa (klo gak salah 150rb perbulan). Kalau mau info detilnya bisa tinggalkan pesan di kolom komentar. Sebelum membeli ini, saya masih trial beberapa merk gendongan lain. Tunggu review gendongan bayi berikutnya yah 🙂

Mulai Berinteraksi Dengan Orang Lain

Jenna saat ini sudah jalan umur empat bulan mau lima bulan. Di sekitar empat bulan awal ini, Jenna mulai bisa berinteraksi dengan orang lain. Tentu ini makin bikin kita yang ngajak main Jenna jadi gemes :p Kalau udah bisa diajak main gini, bikin papa mamanya selalu susah buat ninggal Jenna kerja.

Awalnya, Jenna cuma bisa senyum-senyum aja. Biasa, cengar-cengir kalau diajak ngobrol. Di-cilukba-in udah mulai bisa nyengir. Itu aja udah lucu banget ngeliatnya. Lalu setelah itu Jenna mulai bisa ketawa. Ini yang paling gemez sih ngeliatnya. Udah gitu hal yang bisa bikin Jenna ketawa kadang hal-hal random gitu.

Jenna mulai bisa ketawa klo diajak main
Jenna mulai bisa senyum klo diajak main

Pertama kali Jenna ketawa adalah ketika ada sepupunya yang lebih besar main ke rumah. Padahal sepupunya cuma lompat-lompat, tapi Jenna ngakak luar biasa. Itu jujur saya sama Dea shock banget pertama ngedenger bunyi ketawanya Jenna :’) Saking shocknya saya gak sempet ngerekam :p Tapi sempet sih beberapa waktu kemudian ngerekam walopun udah gak segeli sebelumnya. Abis itu trik yang sama sudah tidak laku.

baca juga : [Supercoolkids] Menjaga Jenna

Saya penasaran dong. Saya coba cari trik lain. Pas lagi di rumah, saya coba pakai trik robekan kertas. Ada tuh video youtube bayi ngakak banget ngeliat kertas dirobek. Daannn,,, ampuh. Hahaha Jenna ketawa ngakak banget denger suara robekan kertas :p Tapi lucunya lagi, udah cuma satu hari itu aja berlaku. Besoknya udah gak lucu lagi trik yang sama :p saya harus cari trik lain mulai dari mainin kunci, cilukba, dan lain-lain. Intinya orang tuanya harus kreatif :p (untuk videonya, tunggu di vlog saya yah :D)

ketawa gara-gara robekan kertas (tunggu videonya di vlog yah)
ketawa gara-gara robekan kertas (tunggu videonya di vlog yah)

Lalu baru-baru ini, Jenna mulai ngoceh-ngoceh. Kalau sebelumnya suara hanya keluar kalau ketawa, sekarang dia udah mulai berusaha ngomong. Emang sih suaranya masih eehh ehhh,, pelan-pelan ada vokal suara lain yang muncul tapi tetap masih belum begitu jelas (ini juga videonya bakal saya upload di vlog). Namun ini jadi momen interaksi yang sangat menarik. Kita bisa ngobrol dan berinteraksi dengan Jenna walaupun dengan bahasa yang berbeda :’)

Ya mumpung lagi masa-masa mengenal suara, saya coba untuk mengajarkan Jenna kata-kata dasar, kayak mama papa. Kira-kira nanti kata pertama yang dicupakan Jenna apa yah? Hehehe

Seni Menidurkan Jenna

Semakin besar, Jenna semakin bisa tidur sendiri. Maksudnya tidur sendiri adalah bukan yang ditimang-timang sampai terlelap digendongan kita, lalu kemudian di letakan di kasurnya. Itu yang biasa saya lakukan ketika Jenna masih new born. Tapi sekarang Jenna sudah 4,5 bulan dan sudah bisa tidur tanpa digendong-gendong lagi. Tidurnya pun durasinya lama kalau malam hari.

Jadi sekarang kalau Jenna udah keliatan mulai ngantuk (dan sudah kenyang), saya biasanya menidurkan Jenna di kasur dalam posisi tengkurap. Lalu saya pasangkan lagu anak-anak yang judulnya “Ba Ba Black Sheep” yang entah kenapa ampuh buat nidurin Jenna. Lalu sambil tiduran tengkurap, sambil ditepuk-tepuk pantat dan punggungnya.

Biasanya kalau emang udah ngantuk banget, Jenna bisa langsung merem klo pakai teknik itu. Tapi kalau masih ngantuk sedeng, kepalanya masih suka diangkat-angkat. Gak hanya itu, sekarang Jenna sudah bisa merangkak, tapi mundur :p Jadi suka mundur-mundur gitu dari posisinya sampai mentok ke pinggir kasur.

6a00d83451afd569e20168e7387542970c-800wi

Terkadang, Jenna kita tidurkan bareng sama papa mamanya di kasur besar. Kalau kamu pernah liat poseter posisi bayi tidur bareng orang tua di atas ini, maka itu yang terjadi juga dengan Jenna. Yang nomer dua itu yang paling sering terjadi :p Entah kenapa, Jenna hobi banget berputar 90 derajat dari posisi tidur awalnya sehingga posisinya melintang di kasur. Alhasil, papa mamanya harus mepet ke ujung kasur. Tidak jarang juga saya atau Dea jadi terbangun gara-gara didesel-desel sama Jenna :p hahaha itulah seninya tidur bareng bayi :p

Orang Tua Juga Belajar

Seiring tumbuh kembang Jenna, sebagai orang tua, saya melihat banyak sekali hal baru yang dipelajari oleh Jenna. Mulai dari bisa berinteraksi, bisa tersenyum, bisa menggenggam, bisa anteng di car seat, bisa tidur malam sendiri, dan lain-lain. Tapi ternyata proses mendidik anak ini juga mengharuskan orang tua untuk terus belajar dan mengerti anak.

Contoh simpelnya adalah kasus minum dari botol sendok (soft cup feeder). Cukup lama saya coba mengajarkan Jenna untuk bisa minum dari botol sendok. Awal-awal hanya masuk 20ml, rewel, dan sebagainya. Perlahan-lahan, bisa masuk 70-80ml sekali minum, tapi masih rewel. Asumsi saya yaudah emang Jenna bakal terus rewel klo pakai botol sendok, mungkin kalau pakai dot harusnya gak rewel. Berharap lambat laun Jenna bakal terbiasa pakai botol sendok gak rewel dan bisa masuk banyak.

baca juga : [Supercoolkids] Minum Pakai Soft Cup Feeder

Soalnya sedih juga kalau pas mamanya kerja, Jenna siang cuma minum sedikit. Alhasil berat badannya tidak begitu banyak naiknya. Kalau minum sedikit ini juga ngaruh ke jam tidur siang yang sebentar, suka males diajak main dan belajar (lemes kali ya gak kenyang), dan semakin malem semakin rewel (klo mamanya lagi pulang agak malem) karena emang seharian gak makan banyak.

Ternyata di sini saya juga harus belajar. Mungkin bukan Jennanya yang belum terbiasa, tapi metode yang saya gunakan untuk memberikan Jenna makan salah. Jennanya yang udah bisa, tapi sayanya yang kurang tepat cara menggunakan botol sendoknya. Alhasil saya coba cari cara lain dan akhirnya berhasil. Jika selama ini saya keluarkan susunya sedikit-sediki ke dalam ujung sendoknya, ternyata Jenna lebih suka kalau ujung sendoknya itu full, penuh. Terus dia langsung teguk segitu dan langsung pengen ujung sendoknya udah full lagi untuk dia teguk. Biasanya kalau ngasih minum perlu beberapa kali ronde istirahat dulu, memakan waktu setengah sampai satu jam, dan selalu nyisa minumnya. Dengan metode yang Jenna suka ini, sekali minum langsung banyak, cepet minumnya (gak sampai lima menit), dan gak ada sisa sama sekali :’) Terharu!

baca juga : [Supercoolkids] Milestone Dua Bulan

Ini baru dari satu case saja, tapi intisarinya adalah orang tua juga harus belajar. Kalau ada sesuatu dengan anak kita, mungkin saja cara kita yang salah dan kurang cocok dengan tipikal anak. Tugas orang tua lah untuk mencari tau metode terbaik untuk anaknya 🙂

*saya tampilkan juga vlog yang ada isinya momen ketika Jenna masih belajar pake botol sendok 🙂

Pertama Naik Commuter dan Survey ke Monas

Duh, susah ternyata workflow nge-vlog pakai kamera HP. Yang bikin susah karena untuk mulai capture butuh step cukup panjang yakni buka lock screen, pencet ikon kamera, loading (agak lama), start record (loading dulu agak lama). Proses yang panjang ini bikin sedikit ngerusak mood untuk ngecapture video. Alhasil seminggu ke belakang gagal ngecapture footage untuk vlog 😥

Yang saya upload akhirnya video vlog waktu survey ke monas dimana itu merupakan pengalaman pertama saya naik commuter line :p Norak yah. Terakhir dulu saya pernahnya naik KRL dan sekarang baru coba naik commuter line. Ternyata begitu toh rasanya.

Semoga dalam waktu dekat ini saya bisa dapat kamera yang pas untuk vlogging yah. Emang tools itu gak mempengaruhi kualitas karena yang penting konsistensi dan story. Tapi klo toolsnya tidak optimal, ternyata kerja jadi gak semangat juga :p hehehe let’s see ya

Vlog Weekend Bersama Para Om

Vlogging itu bagian tersulitnya adalah proses editing :p Ngambil footage mah tinggal ambil aja. Pas ngedit baru deh kepikiran footage apa yang luput diambil dan footage mana yang gak perlu dimasukin ke final. Hahaha Jadi baru sempet deh update vlog yang weekend kemarin hari ini 🙂 Semoga masih hangat dan bisa dinikmati. Weekend kemarin Jenna main ke rumah Eyang Tante di Depok sama ke rumah Mbahnya di Depok juga. Terus selama weekend, Jenna dientertain sama para Om :p

Introducing new segment and Vlog, the [Supercoollife]

Seperti yang sudah kamu baca di post-post saya sebelum ini, saya sudah lama sekali ingin membuat vlog 🙂 Vlog atau Video Blog merupakan blog dalam versi video. Dari saya bayi, alm Bapak selalu merekam kehidupan dan tumbuh kembang saya dalam bentuk video. Menurut saya, video itu sangat “kaya” akan momen dan jauh lebih “terasa” daripada foto atau tulisan. Untuk itu saya ingin melakukan hal yang sama buat Jenna.

Saya terinspirasi oleh channel youtube It’s Judy Life dan Daily Bump dimana mereka membuat daily vlog yang merekam aktivitas mereka bersama anak-anaknya SETIAP HARI. Yes, namanya juga daily. Hehehe Dari situ saya jadi tergoda untuk melakukan hal yang sama dengan merekam dan memasukannya ke youtube agar tidak lekang oleh waktu dan bisa dinikmati oleh banyak orang juga. Selama proses kehamilan kemarin, channel Daily Bumps kebetulan juga sedang hamil dengan usia kehamilan yang tidak jauh beda dengan Dea :p Jadi ya bisa berbagi experience indirect juga untuk kita yang menonton.

baca juga : [Supercoolday] 9 Tahun Bersama

Selama sempat tertahan niatnya untuk beberapa bulan, akhirnya saya mulai juga yang niatnya menjadi Daily Vlog saya dalam channel Super Cool Life di Youtube 🙂 Saat tulisan ini dibuat, sudah ada beberapa video yang saya upload. Saya sengaja tidak langsung umumkan di vlog pertama karena masih ingin trial and error konsep vlognya. Ternyata sulit bikin daily vlog. Hahaha Kerjaan saya yang padat membuat tidak cukup waktu untuk editing video tiap harinya. Apalagi kalau saya lagi ke Bandung, wah itu sih mana sempet ngevlog-in Jenna :p Tapi i’ll try my best untuk membuat vlog ini jadi Daily. *optimis banget :p, padahal masih ada channel Ardisaz Tutorial yang juga harus diisi konten video*

Yang jelas saya ingin ini menjadi dokumentasi yang merekam momen-momen Jenna bersama Papa dan Mamanya. Kalau vlog ini bisa menghibur kamu juga, alhamdulillah 🙂 Jadi jangan ragu kalau ada komentar atau masukan yah 😀 Kira-kira hal apa yang ingin kamu lihat lebih banyak juga bisa disampaikan saja yah. Jangan lupa Like dan Subscribe yaaaa! 😉

Cerita Dari Sudut Pandang Berbeda

Saya ingin share sesuatu tentang segment [Supercoolkids]. Dengan blog, kita bisa mencatat berbagai momen kehidupan dan melihatnya kembali ketika waktu sudah berlalu. Dan dalam segment [Supercoolkids], saya ingin mencoba mencatat berbagai moment dan pengalaman menjadi seorang anak yang sedang membesarkan anaknya.

Nah kali ini yang menarik, buat kamu pembaca setia segmen [Supercoolkids], kamu bisa mendapatkan cerita dari sisi yang berbeda. Mengapa bisa berbeda? Karena kalau selama ini ceritanya selalu dari sudut pandang Papa Jenna, kali ini ada sudut pandang lain yang ditulis oleh Mama Jenna, the supercoolmom 😀

baca juga : [Supercoolkids] Memberikan Kasih Sayang Yang Bertanggung Jawab

Kamu bisa langsung klik link ini untuk melihat tulisan-tulisan dari Dea 🙂 Di sana kamu bisa membaca cerita salah satunya terkait dengan tumbuh kembang Jenna dengan gaya bahasa yang berbeda, dengan cara penyampaian yang berbeda, dan tentunya dari sudut pandang seorang ibu 😀 Ada cerita tentang pengalaman working mom mengurus anak, bagaimana memanage susu ASIP, dan lain-lain. Hehehe

Oh ya, sebetulnya Dea bikin blog itu cuma untuk dokumentasi pribadi, gak yang pengen dishare ke banyak orang. Saya juga ngeshare blog Dea tanpa sepengetahuan Dea :p Jadi kalau nanti tulisan ini hilang, kamu tahu musti cari saya dimana #eh hahaha Jadi kalau mau lihat cerita seorang working mom yang punya anak bulat menggemaskan, boleh langsung follow dan subscribe blog-nya 🙂

(Hampir) Semua Bisa Disewa

Salah satu pertimbangan kenapa banyak orang yang berpikir bahwa untuk menikah dan punya anak harus mapan dulu karena biaya yang dibutuhkan cukup besar. Jangan ke pendidikan dulu yang tiap tahun makin mahal, untuk baby gear aja sekarang harganya sudah fantastis. Teknologi untuk mempermudah orang tua juga semakin canggih sehingga sangat tempting untuk dimiliki. Tapi jangan khawatir karena sekarang orang berbisnis sudah semakin kreatif. Baby gear yang cukup mahal sudah banyak yang bisa disewa.

Salah satu manfaat menyewa baby gear ini tentu adalah penghematan. Contohnya misalkan freezer untuk naro ASI. Kita butuh kulkas dengan kapasitas besar untuk menyimpan ASI yang mana hanya dipakai sampai si bayi selesai ASI eksklusif. Abis itu udah gak dipake lagi. Daripada mubazir, sewa aja. Kalau beli misalkan 2jt, nyewa paling 100-150rb perbulan. Gak hanya freezer, box bayi, car seat, stroller, sampai breast pump bisa disewa.

baca juga : [Supercoolkids] Tempat Belanja Barang-Barang Kebutuhan Bayi Murah

Nah terkait breast pump, ini juga adalah manfaat menyewa yang kedua yakni bisa testing. Ada beberapa baby gear yang cocok2an. Kayak breast pump ini harus tau dulu seberisik apa alatnya, sekuat apa sedotannya, dll. Dea sampe nyewa 3 jenis breast pump dengan merk yang berbeda sampai akhirnya menjatuhkan pilihan ke yang sekarang dipake. Terus untuk Jenna juga. Kita pengen coba baby bouncer yang mana yang Jenna suka. Dimulai dari yang paling murah :p Klo yang murah dia suka, yaudah yang itu aja yang dibeli hehehe Soalnya Baby bouncer ada yang 5jt harganya T.T

Dengan adanya sistem sewa ini, kita bisa lebih hemat dan mencegah beli barang yang gak cocok untuk mamanya atau babynya. Lumayan juga loh bisnis begini. Bahkan di tempat saya nyewa baby bouncer, katanya bisnisnya lebih jalan yang penyewaan baby gear dibandingkan toko jualan perlengkapan bayinya. Oh ya, beberapa juga menyediakan layanan antar-jemput barangya (kayak kulkas, baby bouncer, dll yang gede-gede). Kalau yang kecil sih biasa di JNE-in aja.