Bermain di Taman Scientia Square Park

Hari Sabtu yang lalu saya dan istri membawa Jenna bermain lagi di Kidspace. Sejujurnya kami perlu lebih sering mengajak Jenna bermain ke public space seperti ini untuk melatih Jenna bersosialisasi. Khawatir karena keseringan di rumah aja, jadi takut kalau ketemu orang. Sekarang aja Jenna masih pilih-pilih banget siapa aja yang boleh gendong dia. Kalau yang gendong bukan orang yang sering ketemu Jenna, pasti langsung gak mau.

Pas hari Sabtu di Kidspace, kebetulan lagi ada beberapa anak juga di sana. Ada juga pendamping anak-anak tersebut yang bisa orang tuanya bisa baby sitternya. Melihat suasana agak ramai, Jenna alih-alih jadi takut atau diem (seperti yang kami khawatirkan), ternyata malah cenderung aktif dan berinisiatif menghampiri. Ini tentu membuat kami cukup kaget bahwa Jenna ini anaknya senang bersosialisasi, dia hanya pilih2 aja kalau masalah gendong-menggendong.

baca juga : [Supercoolkids] Bermain Di Kidspace Pondok Indah

Akhirnya, hari Minggu sore kami putuskan untuk membawa Jenna bermain lagi di luar. Pilihan kami kali ini adalah taman di daerah Sumarecon Serpong yakni Scientia Square Park. Lokasi taman ini persis di belakang Sumarecon Digital Center (dekat Universitas Multimedia Nusantara). Saya dan istri sudah beberapa kali ke SDC dan gak pernah ngeh klo ada taman sebesar dan sebagus ini. Hahaha

Di dalam Scientia Square Park ini menurut saya fasilitasnya sangat baik. Tamannya bersih, terawat, dan sangat family friendly. Biaya masuknya klo weekend 40rb dan weekday 24rb. Jenna gak dihitung masuk, jadi saya dan istri berdua jadi 80rb. Kita dikasih gelang kertas gitu. Oh ya, bayar masuknya gak bisa pakai kartu debit/kredit, jadi siapin cash. Bisa sih, tapi musti jalan dikit ke counter food court untuk beli kartu prepaid di sana.

baca juga : [Supercoolkids] Mulai Berinteraksi Dengan Orang Lain

Fasilitas yang terdapat di dalam taman ini ada tempat wall climbing, ada taman rumput, ada tempat skate board, ada ayunan berbagai jenis, ada tempat pancuran main air gitu, ada sawah, ada tempat main remote control, ada tempat main sama kelinci, dan banyak lainnya. Lebih lengkap nanti saya post di vlog supercoollife yah 🙂

Spot yang paling menarik tentunya taman rumput terbuka. Di sini Jenna bisa puas banget jalan-jalan kesana-kemari. Jatuh pun gak sakit karena bawahnya rumput. Terus juga Jenna seneng banget karena banyak orang. Orang asing yang ada di dekatnya di liatin sama Jenna, kadang disapa “ehh!!!” gitu. hahaha sok kenal banget sih Jenna. Tapi keliatan banget Jenna super happy main di tempat terbuka dan banyak orang begini. Dan karena masuknya berbayar, tempatnya cenderung bersih dan terawat. Saya yakin klo ini gratis dan jadi public space, pasti kotor dan semrawut.

Kayaknya ini bakalan jadi salah satu spot favorit kami sekeluarga deh. Jadi klo mau ketemu Jenna, sering-sering aja main ke Scientia Square Park ini siapa tahu Jenna lagi di sana :p Hahaha Pokoknya nanti cerita lebih lengkap dan lebih serunya tunggu aja yah di vlog Supercoollife tentang Scientia Square Park 🙂

USG 4D di Klinik Sehati Summarecon Serpong

Salah satu bentuk kemajuan teknologi yang sangat membantu calon orang tua adalah teknologi USG 4D. Sesungguhnya saya juga bingung dimensi keempat yang dimaksud di sini apa yah? Karena klo secara umum, bedanya USG 4D dengan yang biasanya adalah di 4D kita bisa melihat wujud janin dalam aksis x, y, dan z. Apa mungkin dimensi ke-4nya warna? Ya pokoknya begitu deh namanya hehehe.

Istri saya sudah googling2 harga USG 4D dan emang berencana mau ambil paket USG 4D ketika janinnya udah usia 6 bulan. Harganya beragam, ada yang satu sesi satu jam (30 menit kurang lebih) sejutaan, ada yang yang lima ratus ribu, ada juga yang harganya sama kayak USG 4D biasa. Waktu pertama coba ke RSIA Buah Hati, ternyata alat yang digunakan untuk USG sudah 4D. Jadi waktu itu langsung deh di 4D, tapi tetep ngerasa durasinya kurang lama :p

Alhasil dari pencarian Dea, dapet deh tempat USG 4D yang cukup terjangkau di daerah Summarecon Serpong. Nama tempatnya Klinik Sehati. Kalau gak salah range harga USG 4D 300-350rb. Lokasinya di Ruko Vonorez Jalan Raya Kelapa Puan Blok CA 24 No. 16-17 Gading Serpong Tangerang. Telpon 021-5420 5365. Itu juga tempat prakteknya dr. Ong yang klo mau diperiksa sama dia harus antri sebulan sebelumnya :p Dokter terkenal gitu di Bethsaida Summarecon Serpong.

Akhirnya pas usia kandungan udah 6-bulanan, kami berdua iseng ke sana. Pas dateng, agak sepi tempatnya. Mungkin karena hari kerja dan masih pagi kali yah. Daftar dulu di depan, cek tensi darah, terus nunggu dipanggil. Oh ya, kita gak sama dr. Ong, sama siapa aja yang ada pokoknya dan ngantrinya gak lama hahaha.

Pas masuk ke ruang periksa, wow canggih banget tempatnya. Alat USG-nya keliatan gaul gitu. Dan yang paling keren, buat suami disediain sofa untuk bisa duduk nyaman ngeliat USG 4D di layar lebar. Hahaha Terus alatnya juga canggih. Bisa ngecek klo ada lilitan, mendengar dan mendeteksi detak jantung dan aliran darah, dan lain-lain. Jadi selama setengah jam, si dokter sibuk ngecek semua organ tubuh bayi sampai ke jumlah jari-jarinya. Lengkap banget.

Kita bisa sambil nonton ngeliat bayinya gerak-gerak. Terus bisa ngeliat mukanya dengan jelas. Keliatan mulutnya mirip saya :’) Hahaha Tapi mukanya pas lagi diperiksa hari itu gak begitu keliatan jelas gara-gara ketutupan plasentanya dia -_- Hahaha Kalo maunya sih periksa lagi USG 4D bulan berikutnya siapa tau keliatan mukanya lebih jelas :p hahaha tapi enggak segitunya kok.

Oh ya, buat yang mau ke klinik Sehati ini, perlu diperhatikan klo di sini hanya menerima cash -_-a Sempet bingung juga karena gak bawa cash dan biasanya bayar pakai kartu. Untung di mobil selalu simpen cash just in case. Hehehe. Pokoknya 300rb untuk setengah jam puas dan worth it banget 😀

Mencari Rumah Sakit Untuk Kontrol dan Lahiran di BSD

Halo teman-teman semua. Sebelumnya saya gak nyangka klo ternyata topik [Supercoolkids] ini banyak yang seneng dan ngikutin. Hahaha Padahal awalnya takut ganggu yang pada follow blog saya untuk nyari info terkait tech, gadget, startup, atau game industry. Tapi bahkan sampe ada yang nagih tulisan ini di ask.fm saya. Hahaha saya sih cuma berharap tulisan di blog ini bisa bermanfaat apapun topiknya yah :’)

Ini lanjutan dari tulisan sebelumnya tentang hal pertama yang kami lakukan ketika mengetahui Dea sudah hamil. Jadi kami survey ke kira-kira empat rumah sakit di sekitar BSD untuk mencari dokter yang sesuai dengan keinginan kami. Tak hanya dokternya, faktor harga melahirkan dan kontrol juga menjadi pertimbangan. Tak hanya harga, juga berbagai jenis pelayanan, apakah pro-asi, apakah ibu dan anaknya berada di satu ruangan, dan lain-lain.

Jadi ketiga trimester awal, frekuensi kontrol masih lumayan sering. Kayaknya 2 minggu sekali masih harus kontrol untuk memastikan kondisi janin. Karena fase trimester awal ini katanya kondisinya masih rawan sekali jadi harus bener-bener dicek kondisinya seperti apa. Baru klo udah masuk trimester kedua gak perlu kontrol sering-sering. Nanti terkait kontrol, USG, dan lain-lain di tulisan terpisah yah. Kali ini saya mau kasih report hasil survey ke beberapa rumah sakit di daerah BSD.

RS Eka Hospital BSD

Rumah sakit pertama yang kami coba sudah tentu Eka Hospital BSD. Dari sisi lokasi, sangat dekat dengan rumah kami. Kualitas gak perlu ditanya, saya dan istri sangat sering berobat ke sini. Manajemennya bagus, tempatnya nyaman, dan ada jadwal dokter yang wanita yang pas praktiknya. Oh ya, udah gitu deket juga dengan kantor Dea, sebelah2an gedungnya :p

Kami nyoba sama dokter Merry. Dokternya enak banget! Baik, santai, tapi sangat teliti. Kalau dokter Merry lagi USG, itu bisa agak lama. Di lihat dari berbagai sisi, lalu diberikan komentar. Buat pasangan yang baru mau punya anak pertama, tentu masih blank banget apa yang harus ditanya dan dicek. Tapi semua itu dijelaskan dengan amat sangat detil oleh dokter Merry.

Sayangnya, biaya di Eka Hospital amat sangat mahal sekali. Paling mahal di antara semua rumah sakit yang kami coba datangi. Sekali berkunjung untuk kontrol, bisa habis 500rb-an. Sebulan dua bulan pertama masih tutup mata lah klo tiap bayar tagihan. Tapi lama kelamaan berasa juga :p

RSIA St Carolus Sumarecon

Istri saya coba memilih St. Carolus karena terkenal sebagai rumah sakit ibu dan anak yang baik. Di sini pro-asi dan roaming in bayi dengan ibunya pasca melahirkan. Pas dateng ke lokasi, nuansanya pun enak. Chemistrynya dapet lah sama kami karena suasananya ini. Fasilitasnya juga nampak menjanjikan.

Di sini kami nyoba sama dokter Maria. Sama kayak di Eka, dokternya juga baik banget. Tapi berbeda dengan dokter Merry yang bisa menghabiskan waktu lama untuk USG, sesi bersama dokter Maria ini bisa tergolong sangat cepat. Tidak banyak penjelasan yang diberikan kepada kami. Jadi harus aktif bertanya.

Dari sisi harga ini lebih murah dari Eka Hospital. Klo di Eka sekali kontrol 500rb-an, di sini 300-400rb-an lah. Tergantung vitamin yang dikasih dokternya juga. Dan dokter Maria ini klo ngasih vitamin harganya gak nahan. Hahaha.

RS Medika BSD

Untuk RS Medika BSD ini karena dekat rumah dan relatif lebih murah dari dua rumah sakit di atas dan posisinya cukup dekat juga. Bisa jadi alternatif lah klo ternyata dokternya enak. Eh pas nyoba ke sana, rumah sakitnya super semrawut. Pendaftaran pasien gak jelas, antrian serobotan, terus manajemen pasien masih manual di tulis tangan -_- plis hari gini!

Masih dicatet manual, antrian gak jelas, dan orang bisa nyelak antrian dengan mudah @.@
Masih dicatet manual, antrian gak jelas, dan orang bisa nyelak antrian dengan mudah @.@

Udah daftarnya gak jelas, ternyata dokternya juga gak jelas. Jadi pagi saya dan istri daftar untuk siangnya (oh ya, di Eka dan Carolus bisa daftar via telpon, di sini harus dateng). Eh kok pas menjelang mau jamnya kontrol, dokternya entah terlambat atau gak dateng gitu. Udah first impression dengan rumah sakitnya gak bagus, dokternya juga telat, jadilah kami langsung balik kanan dan gak kembali ke sini lagi :p

RSIA Buah Hati Pamulang

Saya dan istri masih mencari alternatif rumah sakit yang oke dan lebih terjangkau daripada Eka dan Carolus (Medika mah udah pasti dicoret aja). Kebetulan temen kantornya Dea ada yang lahiran di RSIA Buah Hati dan feedbacknya oke. Jadilah kita survey ke sana buat liat rumah sakitnya. Ternyata walaupun tidak semegah Eka ato Carolus, entah kenapa suasananya adem dan enak. Mungkin karena RSIA kali yah, jadi lebih fokus untuk ibu dan anak.

Untuk dokternya, kami ke dokter Rohati. Pengalaman pertama dengan beliau sangat luar biasa. Orangnya sangat keibuan, ramah, dan berhubung ini kontrol pertama, sesinya lama sekali. Ada kali 20-30 menit sesi USG. Gak hanya itu, di sini juga kami diberikan sesi USG 4D loh. Di Eka dan Carolus klo mau 4D ada lagi paketnya dan mahal banget. Tapi di sini sesi kontrol biasa aja pake 4D. Udah deh langsung jatuh hati :’) (walaupun nantinya kami tetep ambil sesi 4D di klinik lain untuk nontonin si bayi lebih jelas lagi, hehehe)

Jadilah kami memilih rumah sakit ini untuk kontrol seterusnya. Harganya setengahnya Eka Hospital :’) Cuma satu masalahnya sih, jalan ke sana dari rumah kami lagi dalam proses perbaikan jadi agak bergelombang. Gak jauh sih, tapi siap-siap dengan turbulensinya aja :p

RSIA Hermina Serpong

Ini kami iseng coba cari alternatif lain dari Buah Hati soalnya ternyata Hermina ini lebih dekat dari Buah Hati. Survey ke rumah sakitnya, oke sih. Tapi pas cek harganya, untuk kontrol sih so far gak jauh sama Buah Hati. Tapi untuk melahirkannya kok hampir semahal Eka -_-a Yaudah gak jadi deh hehehe nanti aja buat kontrol klo baby-nya udah lahir.


Itu tadi sekilas tentang survey rumah sakit dan dokter hingga akhirnya kami memilih untuk di RSIA Buah Hati Pamulang. Berikutnya akan saya share tentang cerita-cerita selama masa kehamilan mulai dari berbagai momen seru sampai ke hunting perlengkapan bayi sampai ke ujung Jakarta :p Ditunggu saja yah.

Yang Perlu Diperhatikan Ketika Memilih Dokter Kandungan

Hal pertama yang istri saya lakukan setelah mendapatkan konfirmasi dari dokter bahwa sudah positif hamil adalah mencari dokter kandungan. Ada beberapa poin yang menjadi faktor yang perlu diperhatikan ketika memilih dokter. Berikut adalah pertimbangan kami dalam memilih dokter kandungan

Lokasi Praktik Dokter

Sebisa mungkin cari yang lokasinya terjangkau. Agak repot juga nanti klo lagi hamil besar harus ke dokter yang lokasinya agak jauh, musti macet-macetan, dan lain sebagainya. Jadi pastikan dokternya dekat lokasi kita tinggal.

Popularitas Dokter Kandungan

Kadang ada aja dokter yang super ngetop di suatu RS sampai bookingnya harus dari sebulan sebelumnya. Hindari yang kayak gitu :p Males juga kan kalau harus ngantri lama banget cuma buat kontrol. Mending cari yang popularitasnya lumayan tapi review orang-orang bagus.

Jenis Kelamin Dokter

Kata teman saya yang dokter, emang jarang sekali ada dokter kandungan yang wanita. Sebenernya gak papa juga sih klo dokternya cowok, tapi istri saya pengennya sama dokter yang cewe. Jadi yaudah filternya diperkecil lagi harus mencari dokter yang cewe.

Harga Rumah Sakit

Biaya yang kita keluarkan ketika kontrol bulanan atau dua mingguan ini bergantung sama rumah sakitnya. Rumah sakit yang bagus bisa harga dokternya bisa 200rban dan harga obat/vitamin yang dikasih juga sekitar 200rban. Sekali kontrol bisa habis 500rb. Tapi di rumah sakit yang level di bawahnya bisa cuma setengahnya. Jadi cocokin juga dengan budget kamu yah.

Jangan Ganti-Ganti Dokter

Kalau bisa sih dokternya itu terus dari hari pertama sampai lahiran jadinya dokternya tau banget track record kandungan kita. Jadi emang menentukan dokter harus dipikirkan matang-matang sampai ke lokasi kita mau melahirkan nanti dimana. Di sini faktor harga juga berpengaruh loh. Mau lahiran normal atau cesar, mau yang sekamar sendiri atau rame-rame, dan lain sebagainya.


Saya dan istri pun di daerah BSD sudah mencoba survey beberapa dokter di beberapa rumah sakit. Sudah ke St Carolus Sumarecon Serpong, ke Eka Hospital BSD, ke Hermina Serpong, dan RSIA Buah Hati Pamulang. Nah review tentang dokter dan rumah sakit masing-masing nanti di postingan berikutnya yah 🙂 stay tuned