Fase Begadang

Begini toh rasanya punya bayi new born. Kemarin-kemarin saya inget banget ketika ada temen yang baru punya anak, mendengar mereka sedikit mengeluh tentang jam tidurnya yang hilang, saya santai aja. Saya mikirnya udah biasa ini begadang, jadi gampang lah yah klo musti ngurus anak yang bangun tengah malam. Ternyata saya terlalu meremehkan new born :p

baca juga: [Supercoolkids] Menjadi Ayah (ASI?)

Pada fase new born ini, bayi at least 2-3 jam sekali bangun. Ini minimal yah. Dalam hari-hari tertentu ketika mereka masuk fase growth spurt, bisa aja 30 menit – 1 jam sekali bangun. Dan ini berlangsung secara konstan. Tidak ada satu haripun kita bisa mendapatkan tidur panjang. Kalau begadang, kadang kita “balas dendam” lah yah buat tidur panjang. Ini gak ada sama sekali. Selama berminggu-minggu, kita akan memiliki waktu tidur yang selalu terpotong oleh tangisan bayi.

Nidurin Jenna Malem-Malem
Nidurin Jenna Malem-Malem

Dan namanya new born, banyak hal yang bisa membuat dia bangun. Mostly sih laper, lambung dia masih kecil jadi minumnya sedikit tapi sering laper lagi. Terus karena sering minum, jadi mereka sering poop. Atau terkadang dia bisa kebangun karena kaget. Mending kalau kagetnya karena ada suara keras atau apa, ini mereka bisa kaget gara-gara kena tangan dia sendiri -_- hahaha

baca juga: [Supercoolkids] Daftar Belanja Untuk Perlengkapan Bayi

Untuk mengakali hal ini, kita coba melakukan rekayasa. Ada yang namanya ritual untuk membuat bayi klo malam tidur lebih lama. New born ini belum bisa bedain siang dan malam, jadi kita harus melakukan hal yang sama untuk menandakan ini sudah malam dan saatnya tidur. Bisa dengan memandikan dia menggunakan air anget, menggantikan baju, dan meremangkan penerangan kamarnya. Ini lumayan berguna, tiap abis mandi, Jenna emang tidurnya lelap banget. Tapi ya tetep aja, masih sering kebangun dini hari gitu.

Menggunakan Gymball dan Baby Carrier untuk Nidurin Jenna
Menggunakan Gymball dan Baby Carrier untuk Nidurin Jenna

Udah gitu, kalau udah bangun juga bukan hal yang mudah untuk ngebuat dia tidur lagi selain dikasih minum ASI. Tapi tetap harus dijaga biar Jenna juga gak terlalu kembung. Karena klo kebanyakan minum juga jadi susah tidur. Makanya saya coba cari berbagai cara untuk bisa nidurin Jenna tanpa perlu pakai ASI. Beberapa yang saya coba tentunya dengan menggendong dan menimang-nimang. Ampuh sih, tapi kan klo kelamaan pegel yah. Jadinya terinspirasi oleh serial the return of superman, saya gunakan gymball untuk nidurin Jenna. Ampuh sih :p Jenna bisa tidur dan saya jadi tidak capek.

Kombinasi Gymball dan tidur di atas dada
Kombinasi Gymball dan tidur di atas dada

Ketika tali pusarnya sudah puput, kita coba tidurkan Jenna dengan posisi tengkurep. Ternyata dengan posisi ini, at least Jenna bisa tidur 3-4 jam. Gak yang kebangun 1-2 jam yang mostly karena kaget kena tangannya sendiri ato gak tau kenapa tiba-tiba bangun. Tapi yang paling gemes lagi, Jenna bisa tidur 4-5 jam itu klo tengkurep di atas badan saya -_- Hahaha. Soalnya klo pose ini, misalkan dia kaget dan mulai merengek, bisa langsung dielus dan dibuat tidur lagi. Belakangan ini dengan metode ini, saya dan Dea lumayan lah bisa dapet tidur yang lumayan baik. Waktu minggu-minggu awal nih, kita berdua udah kayak zombie banget hahaha Tapi tetep aja, Dea masih kangen pengen ngalamin tidur 8 jam. Jadi buat kamu yang belum punya anak, nikmatilah waktu tidur yang berharga itu :p hehehe

Review dan Biaya Persalinan RSIA Buah Hati Pamulang

Halo pembaca setia 🙂 Setelah kemaren-kemaren banyak update post yang “berat-berat,” sekarang saya mau post tulisan tentang Supercoolkids lagi. Lebih tepatnya, saya ingin menulis review pengalaman bersalin di Rumah Sakit Ibu dan Anak Buah Hati Pamulang. Kalau kamu yang belum tahu kenapa saya memilih rumah sakit ini, bisa baca tulisan saya sebelumnya tentang pertimbangan memilih rumah sakit ([Supercoolkids] Mencari Rumah Sakit Untuk Kontrol dan Lahiran di BSD).

Salah satu pertimbangan paling penting ketika ingin melahirkan di rumah sakit tentu adalah pelayanannya. Berhubung ini RSIA, jadi semua stafnya sangat pro ibu hamil. Mulai dari pro-normal, pro-asi, dan lain sebagainya. Jadi kalau kata Dea, chemistry-nya lebih enak dibandingkan di rumah sakit umum.

Pertimbangan lain tentunya adalah harganya. Saya lampirkan estimasi melahirkan normal dan cesar di rumah sakit ibu dan anak Buah Hati Pamulang. Di sini harganya bisa plus minus 3 juta (dan emang pas saya akhirnya plus 3 juta dari estimas). Yang membedakan harganya tentu normal dan cesar beda. Udah gitu kelas kamarnya mau yang mana juga beda. Cuma VIP dan SVIP yang satu kamar hanya satu pasien. Berhubung Dea pakai jilbab, tentu prefer yang satu kamar diisi sendiri. Kalau emang rencana cesar, kita bisa booking kamar dari jauh-jauh hari. Tapi karena Dea berniat normal, booking kamar baru bisa hari H. Udah gitu pas kita mau booking yang VIP, ternyata kelasnya penuh. Terpaksa musti naik ke yang SVIP. Dan ternyata, karena air ketubannya sudah pecah di rumah dan bukaannya masih kecil, akhirnya harus di cesar. Hahahaha pas bayar di kasih merem deh :p Udah kelas SVIP, yang cesar pula. Tapi tentunya harga ini kalo dibandingkan dengan rumah sakit lain seperti Eka Hospital, Hermina, Omni, dkk, jauh lebih murah loh.

Bersalin di RSIA Buah Hati Pamulang -5
Daftar Estimasi Biaya

baca juga: [Supercoolkids] Welcome Baby Jenna

Lalu kalau review lahiran di sini. Yang paling berasa menurut saya sih suster-susternya yah. Rasanya seluruh suster di sini semuanya super baik, ramah, dan hangat. Padahal, rasanya hampir tiap berapa jam sekali kami mencet bel manggil suster :p Mostly karena Jenna mau ganti diapers. Suster di sini sangat pro-asi. Mereka menyarankan Jenna langsung tidur sekamar sama Dea biar bisa gampang minum ASI. Jadilah hari pertama kita udah ngerasain tidur bareng Jenna di kamar rumah sakit.

Selain suster, dokternya juga oke parah. Baik banget orangnya, ngasih pertimbangan yang baik, dan sangat pro-normal. Sebenernya dokter kami masih menyarankan untuk ditunggu saja biar bisa normal (sekitar 8 jam). Tapi karena dokternya harus pulang (dan tidak standby di rumah sakit, wajar lah, itu jam 1 pagi) dan baru praktik lagi jam 10 (lebih dari 8 jam), ya kami was-was lah. Masa gak ada yang monitor, klo tiba-tiba di tengah perjalanan nunggu harus cesar gimana -_-a

baca juga: [Supercoolday] The Proposal Day

Dari sisi fasilitas kamar oke banget. Ya iya lah dapetnya yang SVIP. Kamarnya gede banget, ada ruang makannya lengkap dengan empat kursi makan. Ada sofa bed. Ada kasur lipet juga. Kamar mandinya ada air angetnya. Makanan2 rumah sakitnya juga menurut saya enak. Sayangnya yang dapet makan hanya pasien, penunggu tidak dapet makan. Terus kita juga dapet bingkisan, parsel, hadiah, sampai foto bayi dari rumah sakitnya. Menurut saya sih servicenya oke sih. Sayang aja gak ada wifinya. Saya jadi sulit untuk kerja (selama tiga hari) di sana.

Sambil Jaga Jenna, Sambil Kerja
Sambil Jaga Jenna, Sambil Kerja

Itu tadi positif-positifnya. Kalau negatifnya, kamarnya dikit. Saya gak kebagian kamar VIP. Terus parkirannya relatif kecil. Kalau kontrol bisa aja gak dapet parkir pas jam rame. Dan ya itu, pas Dea disuruh nunggu, gak ada dokter yang standby di lokasi sehingga kalau tiba-tiba butuh tindakan, bisa langsung tindakan gak nunggu dokternya berangkat dari rumahnya yang gak tau jauh atau deket. Hahaha Tapi so far sih oke banget lah experience melahirkan di sini, terutama dari sisi pro ibu hamil dan harga.

Welcome Baby Jenna

Sudah seminggu lebih saya tidak update blog. Tidak lain tidak bukan, hal ini dikarenakan minggu lalu akhirnya saya dan Dea ketambahan personil baru nih 🙂 Yes, anak pertama kami telah lahir, namanya Jenna. Dan seminggu awal ini super duper hectic sekali untuk bisa membagi waktu ngejagain anak, ngurus kerjaan yang dibawa pulang, dan sambil ngeblog. Waktunya habis 80% untuk ngurusin Jenna yang tiap 2-3 jam sekali bangun.

Khusus untuk edisi ini, saya akan ceritakan perjalanan proses kehamilan sampai hari H lahiran dalam bentuk video 🙂 Semoga bisa dinikmati hahaha. Terus kata orang-orang, Jenna ini fotokopian saya banget mukanya :p Bahkan dokternya pas abis ngangkat baby Jenna langsung bilang ke Dea klo ini sih ibunya cuma numpang lewat doang. Hahaha menurut kamu mirip saya atau Dea nih?

Oh ya, terkait format video ini, saya lagi icip-icip ombak, celup-celup kaki, dan meraba-raba suasana dari para pembaca ardisaz.com. Jika ternyata banyak yang senang dengan video, saya berencana rutin membuat vlog (ini lagi nabung buat beli kamera yang enak buat ngevlog sembari terus ngerekam yang ada sekarang). Jujur saja, proses kehamilan, persalinan, dan mengasuh anak ini saya dan Dea banyak terinspirasi oleh berbagai vlog dan film seri tentang parenting. Semoga juga vlog nanti (kalau banyak yang minat) juga bisa bermanfaat yah. Tunggu saja tanggal mainnya yah hahaha

Tempat Belanja Barang-Barang Kebutuhan Bayi Murah

Di postingan sebelumnya saya sempat share list belanjaan yang perlu disiapkan menjelang kelahiran bayi. Sekarang saya ingin share beberapa tempat yang kami kunjungi untuk melengkapi list belanjaan tersebut.

Yen’s Baby Shop Bandung

Tempatnya berada di jalan Setia Budi dekat dengan Swiss Butcher. Di sana bentuknya toko di dalem gedung sendiri jadi barang-barangnya super lengkap dan banyak. Saya dan Dea ke sini gak beli banyak barang sih karena waktu ke sini kita belum punya list lengkap barang yang mau dibeli dan ke sini cuma buat survey dan megang barang-barang aja.

Fany Baby ITC Kuningan

Tempat berikutnya adalah Fany Baby di ITC Kuningan. Selain Fany Baby, ada satu lagi tempat untuk beli perlengkapan bayi juga di ITC Kuningan namanya Ocha atau Jungle Baby Shop yang pas kita ke sana lagi penuh. Nah di Fany ini ada dua toko, yang satu yang dilayani dan yang satu yang ngambil2 barang sendiri. Posisinya sama-sama di lantai paling atas.

Buat yang belanja pertama kali, mending yang dilayani biar bisa dicarikan satu set barang2nya sama mbaknya. Di sini juga ada list belanjaan sendiri yang kurang lebih mirip dengan yang sudah saya share sebelumnya. Di sini saya dan Dea dapet sekitar 30-40% dari kebutuhan kami.

Chubby Baby Store ITC Mangga Dua

Selanjutnya kami juga coba tes bandingin harga dengan Chubby di ITC Mangga Dua. Posisi toko ini deket dengan A&W di lantai 1. Dia di blok A nomer 47-48. Barangnya bisa dibilang sama lengkapnya lah kayak di Fanny. Di sini kita ngelengkapin lagi barang-barang yang belum sempet dibeli.

Si baby juga dapet kado dari eyangnya box bayi portable yang bisa dilipet kayak payung jadi klo nanti nginep kemana-mana boxnya bisa dibawa. Teknologi untuk baby emang makin keren yah. Dulu jaman saya ya box bayi dari kayu jadi gak bisa dibawa-bawa.

Biyan’s The Baby Store
ITC BSD

Ternyata di ITC BSD juga ada toko peralatan bayi yang cukup lengkap. Hahaha karena tempatnya mojok di lantai dasar, waktu itu saya dan Dea pernah kelilingin ITC dan gak nemu tempat seperti ini jadinya harus ke Kuningan atau ke Mangga Dua. Begitu tau ada Biyan’s di ITC BSD, yaudah gak akan ke Mangga Dua atau Kuningan lagi :p

Di sini sama lengkapnya kayak di toko lain. Di sini tinggal ngelengkapin sekitar 10% dari kebutuhan bayi yang kurang. Sama dapet car seat juga di sini 🙂 Nyari car seat yang cocok harga dan modelnya udah susah2 dan ternyata dapetnya malah di BSD :p

Toko Online

Toko online
Toko online

Beberapa barang juga dibeli di internet karena ternyata banyak yang ngejualnya lebih murah dari di semua toko di atas. Jadi seminggu sekali pasti ada aja paket ke rumah :p Ini beberapa list yang dipakai untuk istri saya belanja kebutuhan bayi.

Semoga rekomendasi tempat belanja ini bermanfaat yah 🙂 Buat yang belum punya list untuk belanjanya, bisa dicek tulisan saya kemarin yah tentang list belanja kebutuhan baby. 🙂

Daftar Belanja Untuk Perlengkapan Bayi

Menjelang kelahiran si bayi, istri saya sudah menyiapkan berbagai kebutuhannya nanti. Belanja pertama yang kami lakukan kalau tidak salah ketika usia kandungan 5 bulan. Katanya ada tradisi dimana baru boleh belanja untuk bayi kalau udah 6 bulan yah? (ada yang pernah denger?). Tapi saya dan Dea mikir mending dicicil dari awal biar gak kerasa berat dan kalau udah keburu kandungannya besar, bakal repot kalau harus keliling-keliling.

Saya pribadi sih orangnya lebih santai jadi kalau untuk saya beli yang seperlunya dulu aja, nanti klo ada yang kurang-kurang baru ditambah sambil jalan. Tapi kalau Dea orangnya lebih full prepare sehingga hari ini kami sudah punya sekitar 70-80% kelengkapan bayi untuk seenggaknya sampai usia 6 bulanan. Jadi kadang Dea mau beli sesuatu yang sebetulnya masih belum perlu sekarang, saya yang suka ngelarang-ngelarang :p Mungkin emang naluri seorang ibu yang mau punya anak pertamanya gini yah? Atau emang saya yang terlalu santai? Hahaha

Daftar Belanja Bayi -3
Belanja Pertama Kami di Bandung

Untuk belanja kebutuhan bayi new born ini istri saya sudah riset sana sini. Nanya ke temen-temennya yang udah punya baby, minta list barang-barang yang mereka beli, googling-googling di internet, dan baca banyak thread di forum-forum online. Hasilnya adalah sebuah file excell yang isinya ada berbagai kebutuhan yang perlu dibeli mulai dari pakaian, alat untuk tidur, alat untuk mandi, alat untuk ASIP dan kebersihan, hingga berbagai baby gear. Kalau belum cukup takjub, file excell itu detil banget sampai ada jumlah yang harus dibeli, merk apa yang cocok untuk dibeli, sampai tempat dimana benda itu bisa dibeli dengan harga yang paling murah (baik itu offline maupun online). Jadi kerjaan Dea selama mempersiapkan list ini full riset berbagai toko online, rekomendasi toko offline, dan membandingkan harga-harga di tiap toko. Jadi klo misalkan lagi di mall, terus ngeliat suatu barang dengan merk tertentu, Dea udah hapal di luar kepala tuh klo di toko lain harganya berapa 😀 Luar biasa.

Dea udah milih barang yang harga dan merknya kelas menengah. Jadi gak yang terlalu murah (untuk barang-barang tertentu sih gpp beli yang murah), tapi juga gak yang terlalu mahal. Jadi klo dari kelas 1-5, rangenya yang kelas 3 lah yang dibeli. Untuk mendapatkan barang-barang ini pun, kami jabanin ke ITC Kuningan, ITC BSD, ITC Mangga Dua, sampai ke toko bayi di Bandung 😀 Nanti di postingan berikutnya saya akan share toko-toko apa saja yang direkomendasikan oleh istri saya untuk belanja-belanja keperluan bayi baik yang online maupun yang offline yah 🙂

Demo masang box bayi
Demo masang box bayi

Sekarang saya ingin share list barang-barang apa saja yang perlu disiapkan untuk dibeli menurut Dea. Tapi jangan khawatir, biasanya toko-toko juga punya listnya sendiri kalau kamu kebetulan lagi lewat toko bayi tertentu. Untuk list excell lengkapnya belum dirapihin karena masih banyak catetan2nya Dea. Kalau kamu berminat, silahkan tinggalkan email kamu atau mention saya di twitter yah, nanti saya kirimkan file excell yang lengkapnya abis selesai di edit-edit.

List kebutuhan bayi
List kebutuhan bayi

Nah dari list itu, masih ada nih barang-barang yang belum kita beli dan baru mau dibeli abis lahiran. Jadi kalau berniat ngasih kado buat baby-nya atau buat Dea, ini daftar barang yang belum kita beli.

  • Baby Stroller
  • Dish Dryer
  • Gendongan Baby Newborn
  • Baby Carrier
  • Bottle Warmer
  • Mainan Gantungan Box
  • Baby Playmat/Playgym
  • Termometer Telinga

Yang Perlu Diperhatikan Ketika Memilih Dokter Kandungan

Hal pertama yang istri saya lakukan setelah mendapatkan konfirmasi dari dokter bahwa sudah positif hamil adalah mencari dokter kandungan. Ada beberapa poin yang menjadi faktor yang perlu diperhatikan ketika memilih dokter. Berikut adalah pertimbangan kami dalam memilih dokter kandungan

Lokasi Praktik Dokter

Sebisa mungkin cari yang lokasinya terjangkau. Agak repot juga nanti klo lagi hamil besar harus ke dokter yang lokasinya agak jauh, musti macet-macetan, dan lain sebagainya. Jadi pastikan dokternya dekat lokasi kita tinggal.

Popularitas Dokter Kandungan

Kadang ada aja dokter yang super ngetop di suatu RS sampai bookingnya harus dari sebulan sebelumnya. Hindari yang kayak gitu :p Males juga kan kalau harus ngantri lama banget cuma buat kontrol. Mending cari yang popularitasnya lumayan tapi review orang-orang bagus.

Jenis Kelamin Dokter

Kata teman saya yang dokter, emang jarang sekali ada dokter kandungan yang wanita. Sebenernya gak papa juga sih klo dokternya cowok, tapi istri saya pengennya sama dokter yang cewe. Jadi yaudah filternya diperkecil lagi harus mencari dokter yang cewe.

Harga Rumah Sakit

Biaya yang kita keluarkan ketika kontrol bulanan atau dua mingguan ini bergantung sama rumah sakitnya. Rumah sakit yang bagus bisa harga dokternya bisa 200rban dan harga obat/vitamin yang dikasih juga sekitar 200rban. Sekali kontrol bisa habis 500rb. Tapi di rumah sakit yang level di bawahnya bisa cuma setengahnya. Jadi cocokin juga dengan budget kamu yah.

Jangan Ganti-Ganti Dokter

Kalau bisa sih dokternya itu terus dari hari pertama sampai lahiran jadinya dokternya tau banget track record kandungan kita. Jadi emang menentukan dokter harus dipikirkan matang-matang sampai ke lokasi kita mau melahirkan nanti dimana. Di sini faktor harga juga berpengaruh loh. Mau lahiran normal atau cesar, mau yang sekamar sendiri atau rame-rame, dan lain sebagainya.


Saya dan istri pun di daerah BSD sudah mencoba survey beberapa dokter di beberapa rumah sakit. Sudah ke St Carolus Sumarecon Serpong, ke Eka Hospital BSD, ke Hermina Serpong, dan RSIA Buah Hati Pamulang. Nah review tentang dokter dan rumah sakit masing-masing nanti di postingan berikutnya yah 🙂 stay tuned

The Announcement

Halo teman-teman semua 🙂 Kali ini saya ingin bercerita momen pertama saya mengetahui bahwa istri saya, Dea, sedang mengandung anak pertama kami. Ini merupakan momen yang sangat berkesan buat saya.

Jadi ceritanya, hari Senin yang normal dan biasa-biasa saja, saya mengantarkan istri saya ke kantor yang di BSD pada pagi hari. Kebetulan saya juga lagi kerja remote dari rumah jadi abis nganter istri saya pulang ke rumah untuk kerja. Lagi asyik-asyik kerja, siang pas mau jam makan siang gitu saya ditelpon Dea. Tumben-tumbenan ngajak makan siang bareng. Udah gitu makan siangnya ngajak di Eka Hospital. Kebetulan sih emang kantor istri sebelahan banget sama Eka Hospital, jadi mungkin emang lagi pengen makan di sana lah yah.

Antara curiga gak curiga sih, soalnya emang istri saya suka ngajak makan siang bareng juga. Pas udah sampe Eka Hospital, istri saya lagi nunggu di deket tempat pengambilan obat. Ketika saya duduk di sebelahnya, saya dikasih foto kecil. Lalu dilihat isinya adalah USG. Wow, jangan-jangan… Bener ternyata, Dea langsung cerita kalau alhamdulillah positif :’) Detik itu mostly perasaannya super seneng dan excited, ada juga deg-degannya sedikit, campur aduk deh.

USG

Baru deh dari situ istri saya cerita klo dia udah lihat hasil testpack postifi dari Minggu pagi. Abis Subuh, liat testpack, positif. Terus pas saya masih tidur jam 8an gitu, istri saya diem-diem booking dokter di Eka Hospital untuk Senin paginya untuk mengonfirmasi hasil testpack tersebut. Jadilah saya sama sekali tidak tahu menahu sampai Senin siang ini 🙂

Sebenernya hari itu juga saya udah pengen kasih tau orang-orang terdekat. Tapi istri pengen nunggu sampai 3-4 bulan dulu baru ngasih tau. Jadilah kita rahasiain ini dari orang lain sambil diam-diam mulai hunting dokter, hunting rumah sakit, dan menyiapkan berbagai persiapan lainnya. Hehehe Berikutnya saya akan share announcement ke kedua orang tua kami dan ke teman-teman dekat kami, juga tips-tips terkait persiapan dalam menjalani kehamilan ini. Stay tune ya 🙂